Monday, September 29, 2014

We're not alone...

When there's no one around us, it doesn't mean we're alone,
When we lost something that we really loved, it doesn't mean we lost everything,
When we can't get what we aimed, it doesn't mean it's the end.

Because... 
ALLAH knows everything, 
ALLAH knows what is best for us, not what we think is good, 
ALLAH knows that we may forget HIM if we get everything,
ALLAH gives us what we actually need not what we want,
ALLAH loves us, that's why ALLAH tested us so we will always come back to HIM.

Remember...
ALLAH created us and HE knows everything about us,
ALLAH gives us everything we need to live even though we may against HIS orders.

Thus...
Pray to ALLAH,
Ask for HIS forgiveness,
Ask for HIS loves,
Ask for HIS blessing,
Ask for HIS assistance,
As ALLAH will never ignore our requests, as other people would be. 

Alhamdulillah... Thank you ALLAH for all YOUR loves, blessings and gifts that we're enjoying now and ever after.


Hanya ALLAH Tuhan yang kami sembah, tiada Tuhan lain melainkan ENGKAU, Ya ALLAH. Redhailah kami, rahmatilah kami dan berkatilah hidup kami dari dunia hingga ke akhirat. Masukkanlah kami ke syurga Firdaus MU dengan tanpa hisab... Aaamiinnn...  

Wednesday, September 3, 2014

Do the best. Leave to ALLAH the rest...

Never burn the bridge that we had passed. We never know that we may need it again one day.

Never be easily attracted by the greener look of our neighbor's lawn. It could be just a synthetic grass. Appreciate what we have as we ourselves know best about it genuineness.

Never curse or hate a person who daringly & sincerely telling us about our weaknesses. We never know he / she may be the one who will save our life and show us the way to heaven.

Never give-up when we had done our best. Think positive, be positive & stay positive. Keep on doing the best and leave to ALLAH the rest. 

Remember that ALLAH is always with us and willingly guiding us whenever we need a guide. Look for HIS blessing & love as HE will never turn us down. 

Tuesday, August 12, 2014

Novel: AKU TAK SALAH

Alhamdulillah... Novel Nekcun yang terbaharu telah pun berada di pasaran sejak penghujung July lalu. Namun kesibukkan NekCun menghadapi 10 hari terakhir Ramadhan dan kemudian diikuti pula dengan sambutan Syawal, maka masa Nekcun untuk mengemaskinikan blog ini agak terhad. 

NekCun pasti sudah ramai sahabat-sahabat yang telah memilikki atau pun membaca novel NekCun yang bertajuk AKU TAK SALAH itu kan?... Hah???... belum lagi?... Kalau begitu, sudi2lah sahabat2 semua membaca sinopsis novel tersebut di sini ya!... 

Sinopsis AKU TAK SALAH.


Norsyazwani tidak pernah menduga akan menjadi isteri Airil Amri hanya melalui perkenalan yang begitu singkat. Dalam pada itu, hati Norsyazwani jadi amat terusik apabila majikanya Badrul, membuat pengakuan bahawa dia amat mencintai Norsyazwani secara diam selama ini. Namun pengakuan itu sudah terlambat apabila Norsyazwani sudah membuat keputusan untuk menjadi isteri Airil Amri dan tekad meninggalkan Badrul dengan tanpa dapat dikesan.

Sikap yang begitu bertanggungjawab dan romantis yang ditunjukkan oleh Airil Amri telah berjaya membuat hati Norsyazwani dengan penuh rela mengikuti suaminya merantau jauh ke negara yang begitu asing baginya sebaik sahaja selepas pernikahan mereka. Bagaimana pun kebahgiaan yang diimpikan Norsyazwani bagaikan hancur berkecai apabila mengetahui cinta Airil Amri terhadapnya adalah palsu dan lelaki itu telah menunjukkan belangnya sebaik mereka berjauhan dari kaum keluarga.

Di dalam memendam rasa yang sendu dan pilu itu, Norsyazwani sering diusik dengan ketulusan pengakuan Badrul. Namun tekad untuk menjadi seorang isteri yang solehah membuatkan Norsyazwani terus tabah menghadapi segala ujian yang melanda hidupnya. Sebaliknya Badrul pula tidak pernah putus asa untuk menjejaki Norsyazwani sehingga membuatkan Airil Amri merasa hubungannya dengan isterinya tergugat walaupun pada hakikatnya Norsyazwani tidak mengetahuinya.

Mengapakah Airil Amri menipu Norsyazwani dan mengapakah dia perlu rasa tergugat apabila mendapat tahu Badrul sedang menjejaki isterinya kalau dia tidak mencintai isterinya itu? Berjayakah Badrul meraih cinta Norsyazwani dan mengapakah dia begitu bersungguh-sungguh mahu hidup dengan wanita itu walaupun dia sedar mencintai isteri orang adalah berdosa? Hanya AKU TAK SALAH dapat menjawab segala persoalan itu.


Macam mana? Suspense tak???... Hah!... Kalau suspense, sila dapatkan novel itu di kedai2 buku yang berhampiran sekarang.... Insya ALLAH, is tidak akan mengecewakan sahabat2 tetapi sahabat2 akan kecewa kalau tak memilikki atau membacanya kerana banyak ilmu dan tauladan yang boleh dititip darinya. Novel ini juga boleh dibaca oleh semua golongan & peringkat umur masyarakat & pembaca kerana tiada elemen2 yang terlarang di dalam cerita yang NekCun garapkan itu. Sebaliknya banyak elemen2 yang boleh dimanfaatkan oleh kita semua sebagai panduan menghadapi kehidupan harian yang penuh pancaroba sekarang ini. Selamat membaca & Terima kasih.

Monday, June 16, 2014

You & Me in the Cyber world...

We are created and born as a different gender,
So we can naturally be paired off together.
Our feeling and soul are blown into our body,
So our emotion and desire can fill our heart.

Accidentally we are met in the digital world
Happily chatting although never see each other
Our mind and thinking keep talking similar phrases
Hoping the true feeling will get us together.

In the dream our heart and soul are always met
Causing emotion and desire are beating the same rhythm.
But…  a dream is always a dream
Near at heart but far away in real world.

To hold our hands together seems a false hope
Although our love had grown deep in our heart
May be we are not meant for each other
Even how hard we tried to be together.

We are separated thousands of miles on land and sea
We can only hear voices and see faces virtually
We never stop hoping to meet each other eventually
And to ALLAH we always put our hope and pray.



My life will be wonderful if you’re here with me… 
Indahnya hidup ini SEANDAINYA KAU ADA bersamaku…

Wednesday, May 28, 2014

Tak tahu atau tak ambil peduli???...

Tersentuh juga hati Nekcun bila ada sahabat yang hantar pantun giler-giler pasal isu 'DNA babi' yang sedang hangat berlaku di negaraku tercinta ini. Teringin gak Nekcun nak kongsikan dengan sahabat2 semua untuk kita fikir2kan. Sahabat2 nak baca tak?... OK lah... Nekcun kongsikan di sini... 

Dua tiga babi berlari,
Manakan sama si babi tunggal,
Dah telan cadbury berlori-lori,
Tup-tup JAKIM kata ia tak halal...

Makan cadbury ada DNA babi,
Patutlah ramai yang susah mengaji,
Rupanya babi sudah sebati,
Hati gelap tidak terperi...

Orang Islam perlulah berhati-hati,
Benda syubhah perlu dijauhi,
Tengok sekarang apa dah jadi,
Ramai yang dah termakan babi...

Kerana kealpaan sebahagian kita orang Islam yang terlalu percaya kepada semua makanan yang asal sajer ada tanda 'HALAL' semuanya mereka sapu tanpa ragu-ragu, maka adalah pihak2 yang tidak bertanggung jawab mengambil kesempatan 'menangguk di air yang keroh' untuk mendapatkan keuntungan dengan jalan mudah... 

Terfikir juga di hati Nekcun bahawa adakah fenomena 'kerosakan akhlak' anak2 & remaja yang semakin menjadi2 sekarang ini adalah akibat dari makanan haram yang telah menjadi darah daging mereka itu selama ini?...Wallahualam... Takut Nekcun nak memikirkannya. 

Astagfirullahalazim... semoga ALLAH mengampunkan dosa-dosa kita kerana kealpaan itu selama ini dan semoga anak cucu kita dilindungi dari segala kejahatan & keburukkan itu... Amiiinnn...

Sunday, April 27, 2014

INDAHNYA CINTA...

Cinta itu fitrah insani
Cinta itu anugerah Ilahi
Cinta itu sesuatu yang tidak nampak pada lahiriah
Tetapi sangat terkesan pada batiniah.
Masya ALLAh, Tabarakallah indahnya cinta,
Bukti kewujudan ALLAH.
Dengan cinta itulah kita kenal Pencipta Cinta
Dengan cinta itulah kita kenal Rasul tercinta
Dengan cinta itulah kita bersaudara
Dan dengan cinta itulah wujudnya bahagia…

Cinta kepada ALLAH itulah cinta yang utama
Jagalah cinta pada-NYA, nescaya akan beroleh cinta sesama manusia…

Cintailah ALLAH sebelum kita belajar untuk mencintai hamba ALLAH.
Selami hati, selami jiwa dimana kita letakkan ALLAH di hati kita?
Di mana DIA di hati kita?
Sering kita terlupa ALLAH, tika kita senang dan bergembira.

Rasa cinta kepada manusia itu akan hadir tanpa dipaksa
Rasa cinta kepada manusia itu akan wujud tanpa diminta
Rasa cinta kepada manusia itu adalah kebahgiaan yang ALLAH beri pada kita
Namun, cintailah mereka kerana cinta kita kepada ALLAH yang Esa,
Dan bukan hanya kerana nafsu semata…

Usah ditagih kasih yang tak pasti
Usah diharap cinta insani, jika cinta kepada ALLAH sering kita nodai.
Bermunajatlah kepada Yang maha Pencipta cinta,
Berdoalah padaNYA,
Meminta yang terbaik daripadaNYA,
Merayulah keampunanNYA,
Mohonlah cintaNYA…

Cinta yang bertandang di lubuk hati itu fitrah
Namun apabila ia disusuli tindak tanduk yang tidak diredhai ALLAH
Ia pasti akan bertukar menjadi fitnah yang membarah…
Oleh itu, cintailah seseorang itu kerana ALLAH
Kerana ALLAH tidak akan menolak cinta insan yang beriman yang mencintaiNYA dan RasulNYA
Dan cinta ALLAH itulah yang kekal abadi selamanya…

Ya ALLAH, anugerahkanlah kepada kami cinta yang suci,
Agar hari-hari yang kami lalui sentiasa indah,

SEINDAH TAKDIR CINTA yang KAU aturkan untuk kami… 

Tuesday, April 22, 2014

DEMIMU NAZWA - BAB 5

        Ketika sampai di pejabat pagi itu, Nazwa agak terkejut. Beberapa orang pekerja sedang sibuk mengubah suai pejabat. Begitu juga di luar bangunan. Beberapa orang kontraktor sedang sibuk mengecat bangunan pejabat dan juga bangunan kilang Libur Kanan itu. Taman mini di sekeliling bangunan pejabat juga dinaik taraf dengan pasu-pasu bunga yang lebih cantik dan menarik.
“Hei! Apa dah jadi dengan pejabat kita ni?” tanya Nazwa dengan dahi berkerut-kerut.
Ketika itu Farina sedang melangkah menghampiri meja Nazwa untuk mengajaknya sarapan di kafetaria.
“Mula-mula tadi aku pun terkejut. Aku tanya Azhar, Penolong Pengurus di bahagian pentadbiran, kenapa pejabat kita jadi macam ni. Dia kata pengurusan baru yang mahukan bangunan dan pejabat kita ini diubah suai supaya ada imej korporat,” beritahu Farina.
“Oh, iya ke? Banyak betul modal Al-Khusyairy Mega Holding sehingga sanggup mengubah suai semua pejabat dan kilang Libur Kanan ni,” komen Nazwa sambil mengelap habuk-habuk halus yang kelihatan di skrin komputernya.
“Alah syarikat besar macam tu, kalau takat nak ubah suai pejabat yang ciput ni, memang tak jadi kudis pun pada mereka,” tambah Farina lagi.
“Wah, pejabat Dato’ Razlan pun bukan main lagi diubah suai. Macam mana dato’ nak buat kerja sementara dia orang ubah suai tu?” soal Nazwa dengan nada yang agak teruja.
Nazwa terus memerhatikan beberapa pekerja binaan yang keluar masuk dari bilik Dato’ Razlan yang terletak di bahagian hujung bangunan pejabat mereka itu.
“Dato’ Razlan mana datang pejabat lagi?” ujar Farina.
“Dia ke mana?” soal Nazwa, hairan.
“Dato’ Razlan telah pun melepaskan jawatannya kepada salah seorang pegawai tinggi Al-Khusyairy Holding. Shimah beritahu aku tadi yang bos barunya akan datang ke pejabat dalam tempoh dua minggu lagi, bila biliknya tu dah siap diubah suai,” jelas Farina lagi.
“Oh, iya ke?” Lagi sekali Nazwa terkejut dengan berita itu.
“Iyalah, cik adik oii. Apa yang nak dihairankan? Macam yang kita dan Ed bincangkan hari tu, Al-Khusyairy Mega Holding pasti akan meletakkan orang dia untuk mengetuai pengurusan baru Libur Kanan ni. Biasalah kalau sesuatu syarikat tu diambil alih oleh pengurusan lain,” komen Farina ketika mereka mula beriringan menuju ke kafeteria.
Oh... Al-Khusyairy Mega Holding memang benar-benar mahukan perubahan pada Syarikat Libur Kanan ini. Adakah ini semua arahan daripada Ahmad Saifulrizwan? Macam mana kalau dia tahu aku jugak bekerja di Syarikat Libur Kanan ini? Mungkinkah dia akan memberhentikan aku dari terus bekerja di sini? Desis hati kecil Nazwa terus berkecamuk dengan soalan-soalan yang tidak mampu dijawab.
Sehari suntuk Nazwa tidak dapat menumpukan perhatian pada kerja sebaliknya dia terus berfikir-fikir sama ada mahu meletakkan jawatan sekarang sebelum Ahmad Saifulrizwan memecatnya ataupun membiarkan sahaja perkara itu sehingga dia benar-benar telah dipecat kelak.
Nazwa benar-benar buntu sekiranya dia berhenti sekarang. Bukan senang nak dapat kerja. Nazwa tidak boleh berhenti kerja sewenang-wenangnya kerana dia perlu mencari wang untuk menampung kehidupan dua beranak, iaitu dia dan ibunya.
Apa yang lebih membimbangkan Nazwa ialah kos perubatan ibunya yang perlu diuruskan setiap bulan kerana keadaan kesihatan ibunya masih belum stabil.
Tiba-tiba Nazwa teringatkan Suryani, kawan pejabatnya dulu. Dia telah pun berhenti kerana dapat kerja yang lebih baik di salah sebuah syarikat telekomunikasi yang terkemuka. Nazwa menarik nafas dalam-dalam sebelum menekan nombor telefon Suryani.
“Assalamualaikum, Yani!”
“Waalaikumusalam. Siapa ni?”
“Akulah Naz. Kau dah tak ingat aku lagi ke?”
“Oh, Naz. Apa khabar? Siapa yang boleh lupakan kau. Pegawai yang cantik manis kesayangan bos di Libur Kanan tu,” usik Suryani sambil tergelak.
“Hisy, ada-ada ajelah kau ni. Mana pulak aku yang jadi kesayangan bos. Kalau aku ni kesayangan bos, tentu dah lama aku naik pangkat jadi pengurus,” jawab Nazwa sambil turut tertawa.
Dia faham benar dengan sikap Suryani yang suka bergurau.
“Iyalah. Orang lain dah kerja bertahun-tahun pun, tak dapat nak kerja direct bawah pengarah urusan tau. Tapi kau, walaupun melapor bawah pengurus besar, tetap kena buat direct report pada pengarah urusan. Maknanya, dia memang sayang kat kau tu,” usik Suryani lagi.
“Pasal dia tengok aku sama macam anak dia kot. Itulah sebab dia selalu panggil aku tu agaknya,” sangkal Nazwa terus tertawa kecil menjawab usikan Suryani.
“Macam anak dia ke atau macam bakal isteri muda dia?” Kedengaran Suryani masih terkekeh-kekeh menyakat Nazwa. Seronok benar dia dapat bergurau dengan Nazwa kerana telah lama tidak berhubungan.
“Hei, minta simpang malaikat 44. Biarlah aku jadi andartu dari kahwin dengan orang tua macam tu. Buat susah aku aje nanti. Lagipun macam mana dia nak panggil ibu aku ‘ibu’ kalau umur dia lebih tua daripada ibu aku?” balas Nazwa sambil terkekeh-kekeh juga kerana geli hati sangat dengan saranan Suryani itu.
“Tua-tua pun apa salahnya, kalau duit dia berkepok-kepok. Apa kau nak, semua dia boleh beri.”
“Hei Yani, money cannot buy everything in this world. Tak guna ada duit banyak kalau hidup tak bahagia.”
“Betul, betul. Aku setuju sangat dengan kau. Eh, apa khabar orang tua tu hah? Sihat lagi ke dia?” tanya Suryani pula.
“Itulah yang aku telefon kau ni. Aku ada hal nak minta tolong,” ujar Nazwa spontan.
“Oh, iya ke? Apa kena orang tua tu sampai kau telefon aku nak minta tolong?” tanya Suryani, hairan.
“Kau tak dengar ke berita yang Libur Kanan telah diambil alih syarikat baru?” soal Nazwa.
“Ada tapi apa kena-mengena dengan Dato’ Razlan? Dia masih pengarah urusan kat situ kan?” tanya Suryani bertubi-tubi.
“Tak lagi. Dia telah melepaskan jawatannya kerana dia bukan lagi pemegang saham terbesar Libur Kanan. Sekarang, semua pengurusan di Libur Kanan telah diambil alih oleh Al-Khusyairy Mega Holding” terang Nazwa, perlahan.
Tiba-tiba wajah Ahmad Saifulrizwan dengan renungan matanya yang tajam bagaikan menari-nari di tubir mata Nazwa. Hati Nazwa jadi sendu.
“Jadi Dato’ Razlan dah tinggalkan Libur Kananlah ya?”
“Haah! Itulah sebab aku telefon kau, nak tanya kalau-kalau ada kerja kosong kat syarikat tempat kau kerja tu yang boleh aku cuba nasib.” Akhirnya Nazwa memberitahu akan hasratnya.
“Kenapa kau nak tinggalkan Libur Kanan? Pengurusan baru tu nak buang pekerja Libur Kanan yang ada sekarang ke?” soal Suryani agak terkejut.
“Buat masa ini, belumlah lagi tapi aku harus bersedia. Manalah tahu kalau tiba-tiba nanti mereka nak buang pekerja. Selalunya kalau ada pengambilalihan syarikat, pasti akan ada proses pengurangan pekerja. Aku pulak agak baru di Libur Kanan, sudah pasti akulah yang kena buang dulu.” Dengan suara agak lirih Nazwa menyuarakan kebimbangannya.
Kedengaran Suryani menarik nafas agak dalam seolah-olah faham kerisauan sahabatnya itu.
“Err... buat masa sekarang ni, tak adalah aku dengar apa-apa kekosongan lagi tapi kau hantar ajelah resume kat aku. Nanti aku cuba berikan pada bahagian sumber manusia. Manalah tahu kalau tiba-tiba ada keperluan yang berkaitan kelulusan dan pengalaman kau, jadi bolehlah mereka pertimbangkan,” saran Suryani.
“Emm... terima kasihlah Yani kerana memahami keadaan aku. Nanti aku sediakan resume aku dan e-melkan kat kau. Pakai e-mel boleh, kan?” ucap Nazwa dengan nada teruja.
“Boleh, kau e-mel ajelah. Nanti kalau mereka mahu dokumen-dokumen lain, barulah kau hantar salinannya,” jawab Suryani spontan. Jelas kedengaran keikhlasan suaranya untuk membantu sahabatnya itu.
“Alhamdulillah, nasib baiklah aku dapat kawan yang sedia bantu macam kau. Minta-minta adalah kerja kosong nanti,” ujar Nazwa dengan harapan menggunung.
“Insya-ALLAH, kalau ada rezeki, adalah nanti. Berdoalah semoga ALLAH sentiasa memurahkan rezeki kita.”
“Okey, lagi sekali terima kasih. Maaf kerana ganggu kau.
Nanti aku e-melkan resume aku ya. Assalamualaikum.”
“Waalaikumussalam. Nanti ada masa, kita jumpa ya,” balas Suryani sebelum memutuskan talian.
        Ya ALLAH, ya Rahman, ya Rahim, KAU permudahkanlah segala usahaku ini, getus hati kecil Nazwa berdoa dan terus menaruh harapan agar usahanya untuk mencari kerja di tempat baru itu akan dimakbulkan ALLAH.

Tuesday, March 18, 2014

DEMIMU NAZWA - BAB 4

Dalam dua tiga hari ini semua staf di Syarikat Libur Kanan sibuk bercerita pasal pengambilalihan syarikat oleh Al-Khusyairy Mega Holding. Ianya bukan lagi satu rahsia apabila cerita itu telah pun tersiar di dalam Akhbar Sinar Harian.
Hati Nazwa bertambah rawan apabila mengenangkan kedudukannya di dalam Syarikat Libur Kanan kelak. Cara perpisahan yang terjadi antara dia dan Ahmad Saifulrizwan dulu amat tragis dan Nazwa tahu lelaki itu tidak akan mudah memaafkannya.
Nazwa yakin apabila Ahmad Saifulrizwan nampak namanya di dalam senarai tenaga kerja Syarikat Libur Kanan, sudah pasti lelaki itu akan mengarahkan agar dia diberhentikan dari syarikat itu.
Oh... sebelum dia berhentikan aku, lebih baik aku letak jawatan dahulu. Tak payahlah dia malukan aku. Tiba-tiba hati kecil Nazwa berkata.
Tapi apalah sangat Syarikat Libur Kanan ini kalau dibandingkan dengan lain-lain anak syarikat milik Al-Khusyairy Mega Holding yang lebih besar dan terkenal itu. Sudah pasti, dia tidak ada masa untuk menyemak semua nama pekerja. Entah-entah dia sendiri pun tak minat untuk buang masanya di syarikat ini. Tentu dia perlu menumpukan lebih perhatian di syarikat induk atau di anak-anak syarikat yang lebih besar.
Jadi, buat apa aku letak jawatan dulu? Tengok keadaan dulu. Kalau aku tak tahan nanti, barulah aku letak jawatan, bisik hati kecil Nazwa yang sebelah lagi bagaikan memberi pendapat.
“Hei Naz, kau tengoklah bakal bos baru kita ni bagi komen dalam akhbar. Bukan main lagi yakin nak transformkan Libur Kanan ni ke peringkat antarabangsa,” ujar Farina, menghulurkan Akhbar Sinar Harian ke arah Nazwa.
“Eloklah tu. Sekurang-kurangnya kita tak perlulah risau sangat pasal pembuangan pekerja,” jawab Nazwa, bagaikan acuh tak acuh.
“Haah, kalau macam itulah semangat dia, aku pun rasa yakin yang dia pasti takkan buang mana-mana pekerja kat Libur Kanan ni. Dia benar-benar bersemangat nak kembangkan perniagaan Libur Kanan yang dia kata banyak potensi ini. Apa pandangan kau, Ed?” tanya Farina yang kebetulan turut makan bersama mereka di kafeteria tengah hari itu.
“Aku pun rasa macam tu. Ada baca komen dia dalam Akhbar Sinar Harian tempoh hari, memang aku tengok Ahmad Saifulrizwan ni seorang yang bercita-cita tinggi. Penuh keyakinan dalam mencapai objektif perniagaan yang diterajuinya.
Lihat sahajalah kemajuan yang dicapai Al-Khusyairy Mega Holding. Sungguh memberangsangkan sejak dia menjadi CEOnya. Harap-harap, dia betul-betul boleh transform Libur Kanan ke peringkat antarabangsa. Taklah macam sekarang ni, asyik ditakuk yang sama aje,” ujar Edham dengan penuh harapan.
“Alah dia masih muda. Baru setengah umur Dato’ Razlan, mestilah bersemangat dan punya macam-macam idea,” komen Nazwa selamba.
Dia tahu benar akan keperibadian lelaki yang pernah hidup bersamanya hampir lebih dua tahun itu.
“Berapa umur dia?” tanya Farina begitu teruja.
“Lebih kurang 32 tahun.” Dengan penuh yakin jawapan itu terlontar dari bibir Nazwa.
“Macam mana Naz boleh tahu umur dia?” tanya Edham, hairan.
Nazwa terkesima dengan soalan Edham. Dia benar-benar tidak menyedari bahawa jawapannya itu hampir-hampir membuka rahsia peribadinya. Hati Nazwa jadi bergetar tidak keruan.
“Haah, mana kau tahu umur bakal bos baru kita tu?” celah Farina pula, turut hairan.
“Err...aaa...aku ada terbaca profile dia dalam satu business magazine tak berapa lama dulu,” jawab Nazwa agak tergagap-gagap.
“Business magazine apa dan bila? Hairan jugak sebab Ed tak pernah pun nampak artikel pasal Ahmad Saifulrizwan tu di mana-mana,” sangkal Edham.
“Emm... magazine apa namanya, Naz dah tak ingat, tetapi ianya lebih kurang dua tiga bulan lalu. Oleh kerana masa tu kita tak tahu apa-apa pun pasal pengambilalihan ini, maka Naz pun taklah kisah sangat pasal cerita dia tu.” Nazwa cuba menstabilkan suaranya agar Farina dan Edham tidak dapat mengesan pembohongannya itu.
Farina dan Edham hanya mengangguk-angguk. Tanda menyetujui apa yang dikatakan Nazwa.
“Hmm...mungkin jugak. Sebab itulah Ed pun tak berapa perasan ada artikel pasal Ahmad Saifulrizwan tu dalam magazine,” ujar Edham akhirnya.
Perlahan-lahan Nazwa menarik nafas lega sambil pura-pura terus membaca artikel dalam akhbar yang disuakan Farina tadi. Tidak berani dia memandang Edham yang sedang memerhatikannya. Khuatir apa yang dirasa akan terpancar di matanya. Nazwa tidak mahu ada sebarang syak wasangka dalam hati Edham mahupun Farina. Rahsia dia dengan Ahmad Saifulrizwan perlu disimpan rapi.
“Ed, kau agak siapalah yang akan ambil alih tempat Dato’ Razlan?” Tiba-tiba Farina bertanya.
“Tak tahulah siapa. Mungkin salah seorang pengurusan kanan dari pejabat induk Al-Khusyairy Mega Holding. Tapi...” Edham seolah-olah tidak pasti akan apa yang hendak dikatakannya.
“Tapi apa Ed?” soal Nazwa.
“Tapi tidak mustahil jugak kalau Al-Khusyairy Mega Holding akan mengekalkan Dato’ Razlan sebagai pengarah urusan kat sini, sebab Dato’ Razlan masih mempunyai saham dalam Libur Kanan,” ujar Edham cuba menerangkan apa yang ada di fikirannya.
“Err... elok jugak kalau Dato’ Razlan masih kat sini tapi larat ke dia nak ikut rentak pengurusan baru tu?” tanya Nazwa lagi.
Dia agak sangsi dengan apa yang dikatakan Edham.
“Eh, aku dengar Shimah kata Dato’ Razlan dah tak mahu lagi masuk campur dalam urusan Libur Kanan ni, walaupun ditawarkan Al-Khusyairy Mega Holding. Itu yang Shimah agak bimbang. Dia tak tahu macam mana perangai bos barunya nanti,” ujar Farina.
“Iya ke? Habis tu, siapa yang akan menggantikan Dato’ Razlan?” tanya Nazwa kembali.
“Tak payahlah kita bimbangkan siapa yang akan gantikan tempat Dato’ Razlan. Apa yang penting sekarang, kita telah dapat pengurusan baru yang lebih dinamik dan aku harap kita akan dapat peluang yang lebih luas untuk membina kerjaya yang cemerlang di syarikat ini kelak,” ucap Edham dengan penuh semangat.
“Betul kata kau tu, Ed. Aku setuju. Eh, aku tengok kau memang bersemangat betul nak kerja dengan pengurusan baru ni. Kenapa ya?” Farina sengaja menduga apabila melihat riak Edham yang begitu bertenaga.
“Mestilah! Harap-harap bila pengurusan baru, syarikat pun maju, jadi peluang naik pangkat pun mungkin semakin luas. Bila dah naik pangkat, bolehlah aku segera kahwin dengan buah hati aku ni.”
Sambil tersenyum riang dan tanpa segan silu Edham berkata. Seronok benar dapat meluahkan perasaannya pada Nazwa di hadapan Farina. Edham tahu, pasti Farina sudah tahu hubungan rapat dia dengan Nazwa.
Nazwa terkedu. Tidak sangka Edham begitu berani meluahkan hasrat hatinya di hadapan Farina. Segera Nazwa membulatkan biji matanya sambil menentang anak mata Edham seolah-olah memprotes.
“Alah Naz, betullah apa yang Ed cakapkan tu. Takkanlah itu pun kau nak malu. Lagipun, kalau dah sama-sama setuju, apa lagi yang nak ditunggu-tunggu? Perkara yang baik tu, eloklah disegerakan,” ujar Farina sambil menepuk-nepuk lembut bahu Nazwa.
Mendengar kata-kata Farina, Edham terus tersenyum sambil mengangkat kening beberapa kali. Seolah-olah mencabar pendirian kekasihnya itu.
“Insya-ALLAH, kalau ada jodoh, tak ke mana,” jawab Nazwa akhirnya walaupun hatinya menidakkan kata-kata Edham.
“Emm... Fina, kau tolong doakan semoga kami cepat disatukan,” ujar Edham lagi dengan penuh harapan.
“Dah pasti tapi jangan pulak lupakan aku bila tiba hari bahagia nanti. Kalau kau orang lupakan aku, aku takkan teragak-agak pancitkan tayar kereta kau orang,” ugut Farina, sengaja mengusik.
“Hei! Ada-ada ajelah kamu ni Fina! Dahlah tu. Tak usahlah disebut-sebut perkara yang belum tentu tu. Ni fikirlah macam mana kita nak hadapi bos baru kita ni nanti,” sangkal Nazwa sambil menepuk-nepuk bahu Farina.
Edham turut tertawa kecil dengan gurauan Farina tadi. Kemudian dia merenung Nazwa sambil mengerutkan dahi seolah-olah tidak memahami mengapa Nazwa berkata begitu.
“Emm... Ed, kau agak Encik Ahmad Saifulrizwan tu akan menggantikan Dato’ Razlan ke?” Tiba-tiba Farina bertanya, bagaikan turut menyetujui kata-kata Nazwa.
Jantung Nazwa bagaikan tiba-tiba berhenti berdenyut apabila mendengar nama lelaki yang pernah mewarnai hidupnya itu. Luka lama bagaikan berdarah kembali. Segera Nazwa tunduk, tidak mahu Edham ataupun Farina mengesani geteran di hatinya.
“Aku tak fikir dia mahu menumpukan banyak masanya di Libur Kanan. Tenaganya pasti diperlukan lebih di syarikat induk. Tapi tak tahulah. Mungkin kalau dia ingin pastikan Libur Kanan ini benar-benar boleh memasuki pasaran antarabangsa, mungkin dia akan selalu datang ke sini,” jawab Edham dengan jujur.
Farina hanya mengangguk-angguk.
Aku harap lelaki itu tak akan datang ke pejabat ini bila-bila masa pun, getus hati kecil Nazwa terus berdoa dan berharap.