Wednesday, July 22, 2015

Carilah redha ibu bapa untuk mendapatkan redha ALLAH...

Masih segar dalam ingatan NekCun satu komen yang diungkap oleh seorang 'VIP' yang telah di'viral'kan oleh pengguna2 media sosial iaitu 'tak payah balik kampung kalau budget tak cukup'. Namun apa yang NekCun nak coretkan bukanlah samada komen itu wajar atau tidak tetapi adalah lebih kepada apakah impak yang terjadi akibat dari komen itu.

Mungkin ramai antara kita yang tidak bersetuju dengan komen tersebut kerana kalau mengikut dari segi akhlak dan silaturrahim dengan kaum keluarga memanglah tidak wajar hakikatnya. Adakah hanya sebab mahu jimat belanja kita perlu mengguris hati kedua ibu bapa dengan tidak menziarahi mereka ketika menyambut syawal ini? Sudahlah hari-hari biasa pun kita amat jarang untuk menziarahi mereka, takkanlah ketika menyambut syawal ni pun kita perlu melupakan mereka hanya kerana nak jimat belanja? Mahukah kita terhalang untuk masuk syurga hanya kerana kita telah mengguris hati kedua ibu bapa kita sebab tidak mahu balik kampung ketika mereka amat mengharapkan kehadiran kita?

Tetapi, siapakah yang perlu disalahkan dalam perkara ini jika memang kita benar-benar tidak mampu untuk balik ke kampung? Nak membeli keperluan harian anak isteri pun ada yang tak cukup, apa tah lagi nak belanja untuk pengangkutan, tol, minyak kereta dan sebagainya untuk sampai ke kampung. Dengan kenaikkan harga semua keperluan dengan bermacam-macam alasan yang diberikan oleh kerajaan, haruskah kita dipersalahkan sekiranya kita terpaksa mengguris hati ibu bapa kita kerana memang benar-benar tidak mampu untuk balik ke kampung menziarahi mereka?... 

Nekcun yakin inilah dilema yang dihadapi oleh ramai di kalangan rakyat marhaen masa kini. Terutamanya yang bekerja di Lembah Klang di mana semuanya mahal. Sewa rumah mahal, apatah lagi nak beli rumah yang harganya memang berkali-kali ganda dengan harga di luar bandar atau di negeri lain. Sebuah rumah pangsa di Lembah Klang sama harganya dengan sebuah rumah teres di negeri-ngeri lain. Bayangkanlah betapa peritnya seorang yang bergaji bawah RM3,000 mahu membeli rumah di Lembah Klang. Itu belum lagi harga tambang pengangkutan awam, apatah lagi untuk membeli sebuah kereta. Belum lagi harga keperluan harian dan macam-macam lagi yang semuanya berganda-ganda kenaikkan harganya dari setahun dua yang lalu.

Namun, ketika NekCun balik dari kampung pada hari Isnin lalu setelah 4 hari di kampung, NekCun lihat lebuhraya utara selatan masih penuh dengan kenderaan yang bermacam2 jenis. Lebuhraya sesak teruk sehinggakan beberapa kali kereta terpaksa berhenti tidak bergerak di atas jalan raya kerana kesesakan yang terlampau sepanjang lebuh raya walaupun hari raya telah masuk hari yang ke 5. Keadaan itu tidak langsung membayangkan kerisauan kita tentang tidak cukup wang untuk balik kampung ketika menyambut syawal ini. Kesesakkan itu bukan hanya sehari tetapi berlaku beberapa hari. Itu menunjukkan bahawa entah berapa juta kenderaan yang menggunakan lebuhraya semasa menyambut syawal ini untuk balik ke kampung masing-masing.

Adakah itu tanda kita lebih mementingkan menjaga hati ibu bapa untuk mendapat keredhaan mereka dengan tekad "apa jadi pun, aku tetap akan balik kampung. Jumpa emak bapa aku!.." Dan adakah itu juga menandakan kita lebih mementingkan kredhaan ibu bapa daripada keperluan kita sendiri kerana kita percaya "ALLAH akan redha dengan kita kalau ibu bapa kita redha pada kita"... "Jika kita sanggup berkorban untuk ibu bapa kita, pasti ALLAH akan lapangkan dan tambah rezeki kita."... 

Hakikat yang sebenarnya, memang itulah yang sepatutnya kita lakukan. Kita wajib yakin akan kekuasaan ALLAH dan kasih sayangnya pada hamba-hambanya yang sentiasa bertawakal kepadaNYA. Hamba-hambanya yang sentiasa menurut perintahNYA dan sentiasa yakin bahawa rezeki kita adalah DIA yang menentukannya. Jika ALLAH redha dengan kita kerana ibu bapa kita redha dengan kita, pasti akan ada jalan keluar walau apa pun masaalah yang kita hadapi di dalam mengharungi kehidupan yang penuh ranjau dan duri ini. Jadi ambillah peluang menyambut syawal ini untuk mendapat keredhaan kedua ibu bapa agar ALLAH akan juga meredhai kita.

Ingatlah... duit boleh dicari tetapi kedua ibu bapa tidak ada galang gantinya. Syurga seorang anak adalah di telapak kaki ibunya, maka jagalah telapak itu agar pintu syurga ALLAH akan sentiasa terbuka untuk kita... Wallahualam...   

Saturday, June 13, 2015

BENARKAH CINTA ITU INDAH?

Cinta itu fitrah insani
Cinta itu anugerah Ilahi
Cinta itu sesuatu yang tidak nampak pada lahiriah
Tetapi sangat terkesan pada batiniah.
Masya ALLAh, Tabarakallah indahnya cinta,
Bukti kewujudan ALLAH.
Dengan cinta itulah kita kenal Pencipta Cinta
Dengan cinta itulah kita kenal Rasul tercinta
Dengan cinta itulah kita bersaudara
Dan dengan cinta itulah wujudnya bahagia…

Cinta kepada ALLAH itulah cinta yang utama
Jagalah cinta pada-NYA, nescaya akan beroleh cinta sesama manusia…

Cintailah ALLAH sebelum kita belajar untuk mencintai hamba ALLAH.
Selami hati, selami jiwa dimana kita letakkan ALLAH di hati kita?
Di mana DIA di hati kita?
Sering kita terlupa ALLAH, tika kita senang dan bergembira.

Rasa cinta kepada manusia itu akan hadir tanpa dipaksa
Rasa cinta kepada manusia itu akan wujud tanpa diminta
Rasa cinta kepada manusia itu adalah kebahgiaan yang ALLAH beri pada kita
Namun, cintailah mereka kerana cinta kita kepada ALLAH yang Esa,
Dan bukan hanya kerana nafsu semata…

Usah ditagih kasih yang tak pasti
Usah diharap cinta insani, jika cinta kepada ALLAH sering kita nodai.
Bermunajatlah kepada Yang maha Pencipta cinta,
Berdoalah padaNYA,
Meminta yang terbaik daripadaNYA,
Merayulah keampunanNYA,
Mohonlah cintaNYA…

Cinta yang bertandang di lubuk hati itu fitrah
Namun apabila ia disusuli tindak tanduk yang tidak diredhai ALLAH
Ia pasti akan bertukar menjadi fitnah yang membarah…
Oleh itu, cintailah seseorang itu kerana ALLAH
ALLAH tidak akan menolak cinta insan yang beriman kepadaNYA dan RasulNYA
Dan cinta ALLAH itulah yang kekal abadi selamanya…

Ya ALLAH, anugerahkanlah kepada kami cinta yang suci,
Agar hari-hari yang kami lalui sentiasa indah,

 SEINDAH TAKDIR CINTA yang KAU aturkan untuk kami… 

Thursday, May 7, 2015

Apa nilai kekayaan & kuasa???

Emas berlian dan wang ringgit bukan nilai kekayaan,
Pangkat dan darjat juga bukan ukuran kekuasaan,
Apa guna kuasa dan kekayaan,
Jika hati dan fikiran sering bergolakkan,
Di manakah kebahgiaan yang diharapkan. 
Jadilah ianya hanya sebuah bayangan dan angan-angan.


Bersyukurlah dengan apa yang kita ada,
ALLAH maha mengetahui apa yang baik untuk kita,
DIA tidak pernah zalim pada hamba-hambaNYA,
Kerana kekayaan di syurga adalah lebih baik dari kekayaan di dunia...

###Semoga ALLAH akan sentiasa merahmati hidup kita, hamba-hambaNYA yang beriman dan bertaqwa kepadaNYA... Aamiinn...

Monday, April 20, 2015

Malu ke nak ikut sunnah Rasullullah?

Bagai nak terguling-guling NekCun ketawa apabila seorang sahabat yang sama-sama bermusafir dengan NekCun baru-baru ini mengusik.

"Kau ni kan Kam, bermusafir dah nak hampir 3/4 dunia, tapi aku heran betul tengok perangai kau ni. Kenapa kau langsung tak mahu cuba makanan-makanan negara orang lain?. Daging tak makan. Cheese tak makan. Semua yang orang jamu kau tak mahu makan. Asyik-asyik kau akan buka bekal yang kau bawa dari M'sia tu ajerlah makanan kau." Omel sahabat NekCun tu.

"Dah tekak aku tak boleh nak terima, nak buat macam mana? Kang kalau aku muntah tengah-tengah kau orang seronok-seronok makan tu camna? Jadi lebih baik aku jangan makan makanan mereka tu." Jawab NekCun selamba.

"Dah kau tak mahu cuba, macam mana kau nak tahu tekak kau boleh terima atau tidak? Rugi tau kalau kau tak cuba makanan negara-negara lain." Sahabat NekCun terus memujuk.


"Alaahhh... aku kan anak Melayu sejati Malaysia. Jadi apa salahnya aku hanya memakan makanan yang selalu aku makan di M'sia? Yang aku yakin halal 100%. Aku bangga dengan makanan orang Melayu M'sia tau..." Balas NekCun pula.

"Hhhmmmm... suka hati kaulah. Tapi..."

"Tapi apa pulak lagi?" NekCun bertanya apabila sahabat tu agak keberatan nak teruskan kata-katanya.

"Tu... kau tu. Orang lain makan guna sudu dan garpu, kau tetap makan dengan tangan. Tak kira kat mana pun. Sampai kat New York dan kat hotel 7 bintang pun kau tetap nak makan dengan tangan. Tak malu ke kalau orang lain tengok?" Sahabat NekCun akhirnya berkata.

"Hei, makcik!... apa yang nak dimalukan? Aku bukan buat salah apa-apa. Aku bukan ambil makanan orang lain atau kacau orang lain. Aku makan pakai tangan aku sendiri. Bukan aku ambil tangan orang lain. Aku orang Islam. Ugama Islam menggalakkan umatnya makan dengan tangan kanan. Jadi mengapa aku perlu malu makan dengan tangan? Rasulullah makan dengan tangan kanan. Malah Rasulullah akan menjilat jari-jarinya setelah habis menyuap makanannnya. Aku ikut sunnah Rasulullah. Mengapa aku perlu malu pada manusia jika apa yang aku lakukan mendapat keredhaan ALLAH?"  Agak emosional NekCun menjawab.

"Good!... Bravo!... I like your attitude... Aku sajer jer nak test engkau... Aku pun suka makan guna tangan. Lebih selesa dan puas. Betul kata kau, apa perlu kita malu pada orang lain kalau kita boleh menunjukkan kepada mereka apa yang Rasulullah suka buat. Kita patut bangga jadi seorang Muslim dan sentiasa mempraktikkan sunnah Rasulullah. Mengapa mesti kita malu pada orang2 yang hanya mementingkan darjat dunia tetapi melupakan sunnah Rasulullah kan?.. Yes!... same like you, I'm proud to be a Muslim.." Sahabat NekCun berkata sambil menepuk-nepuk belakang NekCun.

"Oooohhh... kau sajer nak test akulah rupanya ya?... Tak apa... lain kali aku test kau pulak!..." NekCun balas sambil kami terus ketawa mengekek-ngekek...

Walaupun dalam gurauan, tetapi apa yang kami bincangkan adalah satu hakikat kehidupan yang ramai orang Islam tidak ambil kisah. Mereka lebih malu kepada sesama manusia dan sanggup mengagongkan cara hidup al-kafirun yang kononnya moden dan bertamadun, tetapi mereka malu untuk mempraktikkan sunnah Rasulullah yang mana mereka lupa bahawa ianya akan banyak membantu kita untuk mendapat shafaat Baginda ketika di akhirat kelak... Marilah sama-sama kita fikir-fikirkan... Wallahualam... 

Tuesday, March 31, 2015

PENTING SANGAT KE HANDPHONE?

Aku membesar di zaman tiada handphone,
Arwah abah hanya mampu pesan belajar tekun-tekun,
Bicaraku dengan sahabat2 tak pernah terputus pun,
Janji temu pula tak pernah lewat walau seminit pun.

Sekarang handphone dah bagaikan nyawa,
Temu janji boleh terbatal kalau terlupa bawa,
Sebab pusing-pusing cari tempat tak jumpa,
Bagaikan sms, whatsapp, & messenger yang kawal hidup kita.

Wahai kawan-kawan dan sahabat handai,
Jangan biarkan handphone buat kita lalai,
Azan dah dilaungkan tapi masjid kita masih tak sampai,
Takut nanti Malaikat Izrail pula yang sampai.

Mulai 1hb April 2015 dah mula ada GST,
GST untuk harga handphone pun memang sudah pasti,
Jadi bersabar-sabarlah kalau nak tukar handphone lagi,
Takut nanti duit tak cukup nak belanja anak isteri.
  
Maafkan daku wahai sahabat-sahabat yang dikasihi,
Sekiranya hatimu terguris dengan bicaraku ini,
Ku hanya ingin ingat mengingati,
Agar hidup kita sentiasa ALLAH rahmati.

Tuesday, March 3, 2015

ILMU ITU CAHAYA... Betul ke?

Ilmu itu cahaya. 
Tetapi ilmu tidak akan bercahaya kalau tiada keberkatan. 
Keberkatan ilmu ialah apabila ia diamalkan
Untuk kebaikkan dan kesejahteraan dalam kehidupan.

Orang yang berilmu tidak semestinya bijaksana
Kalau ilmu yang dipelajari tidak dimanfaatkan dengan sebaiknya
Ilmu juga tidak akan menjadikan seseorang itu hebat
Kalau ilmu yang dipelajari membawa ke jalan yang sesat... 


Tuntutlah ilmu walau sampai ke negeri Cina,
Itulah peribahasa popular nenek moyang kita,
Kiasan yang amat dalam isi maksudnya,
Namun tetap ada kebenaran yang boleh kita fikirkan bersama...

Marilah kita terus mencari ilmu dengan banyakkan membaca
Tak kira apa pun bahan bacaan yang nak dibaca
Asalkan ianya dapat memberi petunjuk yang baik kepada kita
Kebaikkan kehidupan di dunia hingga ke syurga... 

Tuesday, February 10, 2015

DARI MATA TINTA...

Salam sejahtera semua sahabat2 yang NekCun sayangi... Tiada apa sebenarnya yang NekCun nak coretkan kali ini. Sekadar mahu mengajak sahabat2 semua berkongsi beberapa info yang boleh dimanfaatkan tentang penulisan novel2 NekCun, In sya ALLAH esok - Rabu 11hb February, 2015 di SELANGOR.fm frekuansi 100.9 (Lembah Klang) jam 3.10 - 3.40 petang. 

Kepada sesiapa yang ada masa terluang esok... marilah sudi2kan untuk mendengar 'celoteh' NekCun di Selangor.fm itu. Tak rugi dengar tetapi rugi kalau tak dengar... hehehe...

Terima kasih dan selamat mendengar.   

Sunday, January 25, 2015

Musibah... ujian, peringatan atau bala...

Masih terngiang-ngiang di telinga NekCun suara lirih seorang 'makcik' ketika NekCun dan kawan-kawan berbicara dengannya semasa dalam misi bantuan pasca banjir baru-baru ini.

"Apa-apa pun makcik redha dengan segala apa yang berlaku ini. Mungkin ini adalah cara yang terbaik yang ALLAH aturkan untuk kami di kampung ni membersihkan dosa-dosa kami, jadi makcik redha..." ujar makcik itu yang jelas kedengaran keikhlasan dalam suaranya.

"Tabah sungguh hati makcik. Saya benar-benar kagum dengan ketabahan makcik melihat rumah makcik yang sudah musnah keseluruhannya ini." komen salah seorang geng kami di dalam misi bantuan itu.

"Tak mengapalah nak... mungkin ALLAH nak beri makcik rumah yang lebih besar dan indah di syurga nanti. Dapat berteduh di masjid ni buat sementara waktu ni pun, makcik dah rasa syukur sangat." jawab makcik tu lagi dengan penuh keikhlasan.

Subhanallah... itulah sedikit sebanyak reaksi mangsa-mangsa banjir yang dapat kami temui ketika membantu membersihkan kampung yang terlibat. Hampir keseluruhan mereka begitu sabar dan tabah menghadapi musibah yang telah menimpa mereka itu.

NekCun teringat kata-kata seorang ustaz bahawa ALLAH timpakan musibah pada manusia atas 3 sebab iaitu:-

1) Sebagai ujian ALLAH kepada makhluknya kerana ALLAH sayang pada makhluknya dan dengan ujian itu DIA mahu makhluknya sentiasa kembali mengingatiNYA. Merayu padaNYA.
2) Sebagai amaran atau peringatan ALLAH kepada makhluknya agar tidak mudah lalai di dalam melaksanakan segala perintahNYA. Apabila sudah ditimpa musibah, barulah manusia akan sering bermuhasabah diri dan akan mula mempebaikki apa yang kurang untuk mencari redha ALLAH.
3) Bala atau azab yang ALLAH turunkan kepada semua (tidak kira siapa) oleh sebab kemungkaran dan kekufuran yang dilakukan oleh sebilangan manusia. Inilah yang kita khuatirkan, kerana jika ada di kalangan kita orang yang mungkar dan apabila ALLAH murka, maka musibah yang terjadi akan menimpa sesiapa sahaja dan bukan hanya orang2 yang mungkar itu sahaja.

Secara dasaranya, musibah boleh berlaku dan menimpa sesiapa sahaja di dunia ini, cuma tahap atau peringkat penerimaan terjadinya musibah itu yang berbeza-beza. Sekiranya seseorang itu adalah seorang yang beriman, berilmu yang menafaat, baik akhlak dan amal ibadahnya, maka musibah yang terjadi padanya mungkin adalah hanya ujian dari ALLAH untuk menaikkan darjatnya di sisi ALLAH.  

Begitu jugalah bagi seseorang yang beriman dan baik akhlaknya tetapi kekadang lalai di dalam melaksanakan amal ibadahnya, maka musibah yang berlaku padanya adalah sebagai amaran atau peringatan dari ALLAH agar mereka kembali  meningkatkan amalan-amalan mereka sebaik-baiknya.

Namun bagi orang yang tiada iman serta sentiasa engkar perintah ALLAH, akan merasakan segala musibah yang terjadi adalah merupakan bala atau azab ALLAH kepada mereka. Mereka akan terus sombong dan menyalahkan ALLAH. Mereka tidak sedar bahawa azab ALLAH di akhirat kelak adalah lebih terok jika mereka terus sombong dengan kemungkaran mereka, melainkan jika mereka sedar dan bertaubat. 

Manakala orang yang teguh imannya tidak akan pernah menyalahka ALLAH sekiranya ditimpa musibah sebaliknya mereka akan bermuhasabah diri dan redha akan segala yang terjadi kerana bagi mereka semua itu adalah ujian ALLAH untuk menguji sejauh mana teguhnya iman dan taqwa mereka kepada ALLAH, serta sejauh mana ALLAH mahu menguji kesabaran mereka. Sesungguhnya orang yang sabar dan redha akan ujian ALLAH akan ALLAH naikkan darjat mereka di akhirat kelak. Itulah salah satu hikmah yang kita manusia biasa tidak sedar dan sering mengeluh ketika ditimpa musibah. 

Semoga dengan segala musibah yang terjadi di negara kita sepanjang tahun 2014 lalu akan dapat memberi peringatan kepada kita semua untuk segera bermuhasabah diri. Semoga ALLAH akan mengampunkan dosa-dosa kita, samada yang kita sedar atau yang tidak kita sedar dan akan menaikkan darjat kita di sisiNYA. Semoga ada hikmah yang mulia menanti kita di akhirat kelak. Aammiinnn...