Sunday, November 30, 2014

BIASA atau LUAR BIASA?

Berbuat baik kepada orang yang berbuat baik pada kita adalah BIASA.
Berbuat baik kepada orang yang zalim pada kita adalah LUAR BIASA.
Mampukah kita menjadi seorang yang LUAR BIASA itu????

Sesungguhnya Nabi Muhammad SAW adalah role model insan yang LUAR BIASA itu. Dan baginda adalah 'kekasih' ALLAH. Tidakkah kita mahu menjadi 'kekasih' ALLAH???...

Memang tidak dapat dinafikan, sebagai manusia dan orang awam yang serba kekurangan adalah amat susah untuk kita menjadi seorang yang LUAR BIASA itu. Kita ada hati, ada perasaan, ada emosi dan ada nafsu yang sering membelenggu kita. Tetapi ALLAH juga ada memberi kita akal fikiran, hidayah dan iman yang akan dapat membantu kita mengawal perasaan, emosi dan nafsu dari tersasar ke jalan yang salah. Oleh itu, mengapa tidak kita berusaha sedaya upaya kita untuk menggunakan akal fikiran, hidayah dan iman dengan sebaik-baiknya untuk mendidik kita menjadi insan yang 'LUAR BIASA' sebagai membuktikan cinta kita kepada ALLAH dan Rasulullah... 

Kehebatan, kekayaan dan kecantikan seorang insan itu bukanlah hanya pada kekuatan tubuh badannya, harta wang ringgitnya atau paras rupaya, tetapi juga pada akhlak dan imannya. Sabar adalah separuh daripada iman. Kesabaran dan Iman yang teguh adalah sebahagian dari faktor yang boleh mendorong kita menjadi insan yang 'LUAR BIASA' dari keBIASAan seorang insan sebagai makhluk ALLAH yang serba kekurangan.  Oleh itu, marilah kita cuba untuk meningkatkan kesabaran dan meneguhkan Iman agar kita menjadi makhluk ALLAH yang sentiasa mendapat keredhaanNYA...In sya ALLAH... Aameenn...     

Tuesday, November 4, 2014

Siapakah orang yang paling berjaya?

Adakah ramai kawan2 akan memberi kita ketenangan?
Adakah keseorangan akan membuat kita kebingungan?
Adakah banyaknya wang ringgit akan memberi kita kesenangan?
Adakah wang yang sedikit akan membuat kita gelandangan?

Tanyalah hati, dugalah minda,
Samada jiwa dan perasaan akan rasa bahgia,
Jika ramainya kawan hanya ketika kita berada,
Tetapi hilang apabila harta sudah tiada.

Jangan terlalu leka tertawa dan bergurau senda,
Sehingga tidak sedar azan solat telah bergema,
Sahabat yang baik akan segera mengingatkan kita,
Agar segera bersujud kepada yang Maha Esa.

Madahku ini bukan madah pujangga,
Sekadar ingin ingat mengingati antara kita,
Agar kita sentiasa sedar dan berjaga-jaga
Bahawa hidup di dunia ini bukanlah kekal selamanya.

Sesungguhnya Rasulullah pernah bersabda:-
"Orang yang dihindarkan dari api neraka dan dimasukkan ke dalam syurga adalah orang yang paling berjaya."


Semoga ALLAH akan sentiasa merahmati dan memberkati persahabatan kita selamanya, dari dunia sehingga ke syurga. Aamiinnn... 

Saturday, October 18, 2014

KEKAYAAN atau KEBAHGIAAN???

"ALLAH tidak beri apa yang kita hendak tetapi DIA beri apa yang kita perlu"

Satu statement yang amat menarik perhatian NekCun pagi ini. Kita wajib yakin akan statement tersebut kerana kita wajib percaya yang ALLAH tidak pernah buat silap. ALLAH maha mengetahui apa yang terbaik untuk kita kerana kita adalah makhluk ciptaanNYA.
Ramai yang berdoa memohon untuk jadi kaya. Tetapi ALLAH tidak beri dia kekayaan sebaliknya ALLAH beri dia kebahgiaan seperti kesihatan tubuh badan yang baik, suami/isteri/anak2 yang soleh/solehah dan jiran tetangga yang prihatin. 
Ramai antara kita yang keliru sebenarnya. Mengapa kita minta jadi kaya? Kerana kita beranggapan dengan kekayaan itu kita boleh hidup bahgia. Jadi sebenarnya apa yang kita mahukan adalah kebahgiaan bukan kekayaan. Tidak dinafikan ramai orang yang kaya tetapi tak bahgia. Rumah tangga berantakkan sehingga bercerai berai, anak2 liar tidak dapat dikawal dan sebagainya. Lihatlah berapa ramai orang-orang kaya yang bunuh diri kerana kecewa dalam hidup dan tiada ketenangan dalam hati.
Manakala orang yang biasa2 sahaja hidup mereka lebih bahgia dan aman damai kerana hidup mereka dikelilingi oleh insan-insan yang ikhlas menyayangi mereka seadanya bukan kerana harta kekayaan yang mereka milikki. Hati mereka lebih tenang dan merasakan rezeki yang mereka ada itu telah mencukupi apa yang mereka perlukan. Mereka yakin, setiap makhluk yang ALLAH jadikan itu pasti ada rezekinya setelah mereka berusaha.   
Marilah kita renung2kan apakah yang Nekcun kongsikan ini benar atau tidak...


### Sekadar mengingatkan diri NekCun sendiri supaya sentiasa bersyukur dengan apa yang ada. Walaupun hati sentiasa penuh mengharap akan 'kemunculannya' tetapi jika ALLAH belum lagi mengizikannya, maka bersabarlah wahai hatiku... Mungkin ALLAH mahu memberi NekCun yang lebih baik dari apa yang NekCun harapkan. Kalau tidak di dunia, mungkin ia akan menjadi pahala yang akan membahgiakan NekCun di akhirat kelak... In sya ALLAH.

Tuesday, October 14, 2014

DEMIMU NAZWA - Bab 6.

SELESAI mengerjakan Solat Isyak malam itu, Nazwa tiba-tiba teringat akan sampul surat yang diberi Edham sebelum balik kerja petang tadi. Segera Nazwa mengambil sampul surat itu di dalam beg tangan dan membukanya.
Terbeliak anak mata Nazwa melihat sekeping baucar dari Habib Jewel yang memaparkan berbagai bentuk cincin dan rantai tangan berlian. Terdapat nota kecil yang terselit bersama baucar itu.
Sayang, Ed telah pun buat tinjauan di beberapa kedai emas untuk mencari cincin pertunangan kita. Namun masih belum membelinya. Kalau boleh Ed mahu Sayang pilih sendiri yang mana Sayang suka. Ed harap Sayang takkan biarkan Ed tunggu lebih lama lagi. Yang mencintaimu, Ed.
Terkedu Nazwa membaca nota Edham yang penuh mengharap itu. Hati Nazwa benar-benar terharu. Tidak tahu bagaimana dia harus memberitahu Edham akan kedudukannya yang sebenar. Resah di hatinya semakin mencengkam jiwa setiap kali Edham melafazkan kata-kata cinta. Tidak tergamak Nazwa hendak mengatakan bahawa cinta Edham terhadapnya adalah cinta terlarang.
Tiba-tiba wajah Ahmad Saifulrizwan yang tampan dan bergaya menerjah memenuhi ruang tubir mata Nazwa. Walaupun sudah hampir empat tahun tidak bersua muka, Nazwa masih tidak dapat melupakan wajah tampan dan senyuman yang pernah mencairkan hatinya suatu ketika dulu.
Cinta pandang pertama Nazwa dan Ahmad Saifulrizwan berputik di hati masing-masing ketika pertama kali bertemu di Malaysia Hall. Nazwa masih dapat merasakan betapa hatinya terasa melambung-lambung keriangan pada pertama kali Ahmad Saifulrizwan melafazkan kata cinta.
Setiap denyutan jantungnya dipenuhi cinta Ahmad Saifulrizwan yang begitu mengasyikkan sehingga mereka tidak dapat lagi dipisahkan. Dan sebab itu juga, tanpa ragu-ragu Nazwa telah menerima lamaran Ahmad Saifulrizwan, apabila lelaki itu mengambil keputusan untuk bernikah dengannya walaupun tanpa pengetahuan kedua ibu bapa masing-masing.
Bagi Nazwa, Ahmad Saifulrizwan telah benar-benar membuktikan cintanya dengan menerima tanggungjawab sebagai suami yang sah dari hukum syarak apabila lelaki itu benar-benar jujur di dalam menjalinkan hubungan dengannya.
Ahmad Saifulrizwan bukan mahu berseronok-seronok, walaupun mereka berada di Kota Metropolitan, London. Di sini, pergaulan intim antara lelaki dan perempuan yang bukan muhrim boleh sahaja mereka lakukan dengan begitu bebas tanpa sebarang halangan.
Nazwa amat bersyukur kerana Ahmad Saifulrizwan lebih memilih untuk menjalinkan ikatan yang lebih diredhai ALLAH di dalam membuktikan cintanya. Mungkin juga kerana sikap Nazwa yang begitu menjaga tatasusilanya sebagai seorang muslimah, telah membuatkan Ahmad Saifulrizwan begitu nekad untuk menikahinya secara sah.
Dan kejujuran serta keikhlasan Ahmad Saifulrizwan itulah yang telah menambat hati dan jiwa Nazwa terhadap lelaki itu.
Secara dasarnya Nazwa tidak pernah tahu siapa keluarga Ahmad Saifulrizwan sebenarnya ketika mereka bernikah dulu, sehinggalah kira-kira dua tahun lalu apabila Ahmad Saifulrizwan dilantik sebagai CEO Al-Khusyairy Mega Holding. Dia menggantikan ayahnya yang mahu menumpukan kepada jawatan pengerusi eksekutif sahaja.
Nazwa benar-benar terkejut dengan berita yang dibacanya di dalam Business News itu. Langsung tidak menyangka bahawa lelaki yang pernah bertakhta di hatinya itu adalah pewaris tunggal Al-Khusyairy Mega Holding, iaitu salah sebuah konglomerat yang terkemuka di Malaysia ini.
Hati Nazwa jadi bertambah sendu dan pilu apabila mengetahui siapakah sebenarnya suami yang dinikahinya ketika mereka sama-sama belajar di UK dulu. Barulah Nazwa sedar kenapa Ahmad Saifulrizwan amat berat untuk memperkenalkan Nazwa kepada kedua ibu bapanya ketika mereka datang menziarahinya di London. Keengganan Ahmad Saifulrizwan itulah telah membuatkan Nazwa rasa amat kecewa terhadap lelaki yang amat dicintainya itu.
“Sayang... Riz minta maaf banyak-banyak kerana terpaksa tinggalkan sayang sorang-sorang beberapa malam ni. Riz terpaksa ikut ayah dan mama tidur kat hotel,” ujar Ahmad Saifulrizwan sambil memegang kedua-dua belah bahu Nazwa.
“Kenapa Riz tak beritahu sahaja mereka yang kita dah kahwin?” soal Nazwa agak terkilan.
“Masanya belum sesuai lagi sayang. Riz tak mahu percutian ayah dan mama di sini rosak hanya kerana berita yang kita sampaikan tu.”
“Habis tu, sampai bila kita nak rahsiakan perkahwinan kita ini?”
“Sabarlah, sayang. Riz janji, bila masa dah sesuai nanti, Riz pasti akan beritahu mereka dan kenalkan sayang sebagai menantu mereka. Berilah Riz sedikit masa lagi. Tambahan, sayang pun belum beritahu ibu bapa sayang, kan? Jadi Riz rasa, elok kita beritahu kedua ibu bapa kita apabila kita telah benar-benar bersedia untuk berhadapan dengan mereka,” pujuk Ahmad Saifulrizwan.
“Sampai bila? Sampai bayi dalam perut Naz ni lahir?” Nazwa terus mendesak dengan nada yang agak kecewa.
“Sayang... tolong percaya pada Riz. Berilah Riz sedikit masa lagi.”
“Tapi, bila? Adakah Riz mahu anak kita nanti tak kenal atuk dan neneknya? Ataupun memang Riz tidak menginginkan bayi ini?” soal Nazwa dengan suara yang agak bergetar menahan sendu.
Nazwa sendiri tidak tahu mengapa dia cepat benar terasa hati dengan suaminya sejak dia disahkan mengandung dan kini sudah pun berusia hampir enam minggu.
“Naz, janganlah cakap macam tu. Riz sayang sangat bayi kita ni, malah Riz rasa macam dah tak sabar nak tunggu dia lahir. Tapi untuk memberitahu keluarga kita tentang perkahwinan ini, Riz harap sangat Naz dapat bersabar sedikit masa lagi.
Riz yakin, bayi kita ini akan membawa rezeki pada kita untuk memudahkan kita bersemuka dengan kedua keluarga kita kelak,” pujuk Ahmad Saifulrizwan lagi sambil mengusap lembut perut Nazwa yang masih leper itu.
“Okey, kalau Riz tak tidur rumah beberapa hari ni, Naz pun tak nak tidur kat rumah ni,” balas Nazwa dengan nada tegang.
“Naz nak ke mana? Bukankah Naz masih ada kelas lagi sebelum final exam?” soal Ahmad Saifulrizwan, agak terperanjat.
“Naz nak tidur kat rumah Shila dan Joane. Naz nak ikut mereka pergi birthday party Rosalind malam esok,” jawab Nazwa, sengaja mahu membalas dendam pada suaminya.
“Naz nak pergi rumah Rosalind naik apa?”
“Ikut sahaja Shila dan Joane naik apa-apa pun,” ujar Nazwa selamba.
“Riz rasa, eloklah Naz jangan pergi. Dengan keadaan Naz yang sering pening-pening tu, Riz risau kalau terjadi apa-apa pada Naz nanti,” ujar Ahmad Saifulrizwan, terus memujuk isteri tercinta.
“Ah, kalau Riz risau, kenapa sanggup tingalkan Naz sorang-sorang kat rumah ni?” tempelak Nazwa.
“Macam yang Riz cakap. Bukan Riz sengaja tetapi Riz terpaksa sebab ayah dan mama Riz ada kat London. Tapi bukanlah lama sangat, tiga malam sahaja. Lepas tu ayah dan mama nak terus ke Dubai. Ada urusan sikit,” ujar Ahmad Saifulrizwan cuba menerangkan agar isterinya memahami keadaannya sekarang.
“Emm... suka hati Rizlah apa Riz nak buat tapi Naz tetap ikut Shila dan Joane pergi birthday party Rosalind tu,” dengus Nazwa seolah-olah sudah bosan mahu bersoal jawab dengan suaminya.
Nazwa benar-benar tidak sangka yang kandungannya begitu rapuh sehingga dia boleh mengalami keguguran. Dia tergelincir semasa keluar dari kereta Joane ketika mereka baru balik dari rumah Rosalind.
Nazwa terpaksa dirawat di hospital selama dua hari. Dia telah banyak kehilangan darah akibat keguguran itu. Ahmad Saifulrizwan benar-benar kecewa dengan apa yang telah berlaku.
Dia mengharapkan kelahiran bayi ini agar ibu bapanya dapat menerima pernikahan mereka dan cucu yang dilahirkan. Namun impiannya musnah sama sekali.
Apa yang amat mengecewakan Ahmad Saifulrizwan ialah sikap degil Nazwa. Dia sanggup pergi menuruti kawan-kawannya hanya disebabkan marah padanya.
“Sekarang, puaslah hati Naz!” tempelak Ahmad Saifulrizwan.
Ketika itu mereka sedang makan malam selepas hampir sebulan peristiwa yang amat mengecewakan itu berlaku.
Nazwa hanya tunduk tanpa suara. Tidak berani menentang mata suaminya yang kelihatan amat kecewa dengan sikapnya yang degil itu. Disebabkan itu mereka kehilangan cahaya mata yang diharapkan dapat membawa sinar dalam perkahwinan mereka.
“Naz tahu tak, betapa Riz mengharapkan bayi itu. Setidak-tidaknya, dapat memberi sinar di dalam usaha Riz memberitahu ayah dan mama pasal perkahwinan kita. Kalau sudah ada cucu yang comel, pasti ayah dan mama takkan menolak perkahwinan kita.
Tetapi sekarang segalanya telah hancur. Hancur! Sebab sikap degil Naz tu. Kalau Naz tak pergi ke birthday party Rosalind tu, mungkin bayi kita masih ada.” Dengan suara yang lirih Ahmad Saifulrizwan berkata lagi apabila Nazwa terus menyepi.
“Maafkan Naz, Riz! Naz tahu, Naz bersalah kerana melawan arahan Riz tempoh hari, tapi Naz...” Terhenti kata-kata Nazwa di situ.
Dia tidak berani mahu menyatakan kekecewaannya di atas sikap Ahmad Saifulrizwan yang lebih mementingkan kehadiran ibu bapanya di London daripada bersamanya. Dia kan isterinya yang sah.
“Tapi apa?” soal Ahmad Saifulrizwan.
“Riz takkan faham perasaan Naz ketika itu,” jawab Nazwa perlahan.
“Adakah Naz faham perasaan Riz ketika itu?” bidas Ahmad Saifulrizwan pula.
Nazwa terkedu. Tidak tahu apa yang harus dikatakan.
“Naz lebih pentingkan diri sendiri dan perasaan Naz aje. Entah-entah memang Naz tak mahu zuriat Riz ni,” sindir Ahmad Saifulrizwan.
“Riz! Jangan tuduh Naz macam tu! Naz sayang sangat kandungan Naz tu dan sebab itulah Naz mahu Riz sentiasa ada bersama Naz masa tu. Riz yang pentingkan diri sendiri sehingga sanggup tinggalkan Naz hanya untuk bersama ayah dan mama Riz. Kenapa Riz asyik nak salahkan Naz aje?” sembur Nazwa.
Dia sudah tidak tahan lagi menahan sabar. Tanpa disedari air matanya berlinangan jatuh ke pipi.
“Riz bukan tinggalkan Naz di tepi jalan. Lagipun bukannya lama. Hanya tiga hari aje. Naz yang terlalu emosional. Terlalu pentingkan diri sendiri. Adakah Naz mahu Riz jadi anak derhaka hanya untuk menjaga hati isteri yang langsung tidak mahu bertolak ansur,” bidas Ahmad Saifulrizwan lagi bagaikan air mata isterinya itu tidak memberi apa-apa bekas di hatinya.
Nazwa terkedu lagi. Benarkah aku terlalu emosional dan mementingkan diri sendiri sehingga suamiku berada dalam keadaan susah? Getus hati kecil Nazwa terus tertanya-tanya akan kebenaran kata-kata suaminya itu.
“Dahlah Naz! Riz malas nak bertekak lagi pasal ni! Suka hati Nazlah apa Naz nak buat sekarang,” ujar Ahmad Saifulrizwan lalu melangkah keluar.
Nazwa terdiam. Dia amat kesal dengan perbuatan keanak-anakannya. Kalaulah dia tidak mengikut rasa rajuknya itu, mungkin dia tidak akan kehilangan bayi yang di dalam kandungannya itu. Mungkin juga Ahmad Saifulrizwan tidak akan menyalahkannya. Nazwa hanya mampu menarik nafas panjang dan kemudian menelan air liurnya apabila melihat kelibat Ahmad Saifulrizwan hilang di balik pintu rumah yang sudah tertutup rapat.

Monday, October 13, 2014

Umur bukan halangan...

I may not be a champion, but I can be a good companion.
I may not be able to give the best, but read my novels and you can have a good rest...


Alhamdulillah... Sesungguhnya rezeki ALLAH itu amat luas dan tiada batasannya sekiranya DIA berkehendak memberinya kepada sesiapa sahaja yang DIA kehendakki. Maka marilah kita terus berusaha mencari rezeki yang halal dan jangan mudah berputus asa sekiranya rezeki yang kita harapkan itu masih belum kunjung tiba. Pasti ada hikmah disebaliknya kerana ALLAH itu maha mengetahui segalanya. Semoga ALLAH akan terus merahmati dan memberkati hidup kita selamanya dari dunia hingga akhirat... Aamiinn...

Monday, September 29, 2014

We're not alone...

When there's no one around us, it doesn't mean we're alone,
When we lost something that we really loved, it doesn't mean we lost everything,
When we can't get what we aimed, it doesn't mean it's the end.

Because... 
ALLAH knows everything, 
ALLAH knows what is best for us, not what we think is good, 
ALLAH knows that we may forget HIM if we get everything,
ALLAH gives us what we actually need not what we want,
ALLAH loves us, that's why ALLAH tested us so we will always come back to HIM.

Remember...
ALLAH created us and HE knows everything about us,
ALLAH gives us everything we need to live even though we may against HIS orders.

Thus...
Pray to ALLAH,
Ask for HIS forgiveness,
Ask for HIS loves,
Ask for HIS blessing,
Ask for HIS assistance,
As ALLAH will never ignore our requests, as other people would be. 

Alhamdulillah... Thank you ALLAH for all YOUR loves, blessings and gifts that we're enjoying now and ever after.


Hanya ALLAH Tuhan yang kami sembah, tiada Tuhan lain melainkan ENGKAU, Ya ALLAH. Redhailah kami, rahmatilah kami dan berkatilah hidup kami dari dunia hingga ke akhirat. Masukkanlah kami ke syurga Firdaus MU dengan tanpa hisab... Aaamiinnn...  

Wednesday, September 3, 2014

Do the best. Leave to ALLAH the rest...

Never burn the bridge that we had passed. We never know that we may need it again one day.

Never be easily attracted by the greener look of our neighbor's lawn. It could be just a synthetic grass. Appreciate what we have as we ourselves know best about it genuineness.

Never curse or hate a person who daringly & sincerely telling us about our weaknesses. We never know he / she may be the one who will save our life and show us the way to heaven.

Never give-up when we had done our best. Think positive, be positive & stay positive. Keep on doing the best and leave to ALLAH the rest. 

Remember that ALLAH is always with us and willingly guiding us whenever we need a guide. Look for HIS blessing & love as HE will never turn us down. 

Tuesday, August 12, 2014

Novel: AKU TAK SALAH

Alhamdulillah... Novel Nekcun yang terbaharu telah pun berada di pasaran sejak penghujung July lalu. Namun kesibukkan NekCun menghadapi 10 hari terakhir Ramadhan dan kemudian diikuti pula dengan sambutan Syawal, maka masa Nekcun untuk mengemaskinikan blog ini agak terhad. 

NekCun pasti sudah ramai sahabat-sahabat yang telah memilikki atau pun membaca novel NekCun yang bertajuk AKU TAK SALAH itu kan?... Hah???... belum lagi?... Kalau begitu, sudi2lah sahabat2 semua membaca sinopsis novel tersebut di sini ya!... 

Sinopsis AKU TAK SALAH.


Norsyazwani tidak pernah menduga akan menjadi isteri Airil Amri hanya melalui perkenalan yang begitu singkat. Dalam pada itu, hati Norsyazwani jadi amat terusik apabila majikanya Badrul, membuat pengakuan bahawa dia amat mencintai Norsyazwani secara diam selama ini. Namun pengakuan itu sudah terlambat apabila Norsyazwani sudah membuat keputusan untuk menjadi isteri Airil Amri dan tekad meninggalkan Badrul dengan tanpa dapat dikesan.

Sikap yang begitu bertanggungjawab dan romantis yang ditunjukkan oleh Airil Amri telah berjaya membuat hati Norsyazwani dengan penuh rela mengikuti suaminya merantau jauh ke negara yang begitu asing baginya sebaik sahaja selepas pernikahan mereka. Bagaimana pun kebahgiaan yang diimpikan Norsyazwani bagaikan hancur berkecai apabila mengetahui cinta Airil Amri terhadapnya adalah palsu dan lelaki itu telah menunjukkan belangnya sebaik mereka berjauhan dari kaum keluarga.

Di dalam memendam rasa yang sendu dan pilu itu, Norsyazwani sering diusik dengan ketulusan pengakuan Badrul. Namun tekad untuk menjadi seorang isteri yang solehah membuatkan Norsyazwani terus tabah menghadapi segala ujian yang melanda hidupnya. Sebaliknya Badrul pula tidak pernah putus asa untuk menjejaki Norsyazwani sehingga membuatkan Airil Amri merasa hubungannya dengan isterinya tergugat walaupun pada hakikatnya Norsyazwani tidak mengetahuinya.

Mengapakah Airil Amri menipu Norsyazwani dan mengapakah dia perlu rasa tergugat apabila mendapat tahu Badrul sedang menjejaki isterinya kalau dia tidak mencintai isterinya itu? Berjayakah Badrul meraih cinta Norsyazwani dan mengapakah dia begitu bersungguh-sungguh mahu hidup dengan wanita itu walaupun dia sedar mencintai isteri orang adalah berdosa? Hanya AKU TAK SALAH dapat menjawab segala persoalan itu.


Macam mana? Suspense tak???... Hah!... Kalau suspense, sila dapatkan novel itu di kedai2 buku yang berhampiran sekarang.... Insya ALLAH, is tidak akan mengecewakan sahabat2 tetapi sahabat2 akan kecewa kalau tak memilikki atau membacanya kerana banyak ilmu dan tauladan yang boleh dititip darinya. Novel ini juga boleh dibaca oleh semua golongan & peringkat umur masyarakat & pembaca kerana tiada elemen2 yang terlarang di dalam cerita yang NekCun garapkan itu. Sebaliknya banyak elemen2 yang boleh dimanfaatkan oleh kita semua sebagai panduan menghadapi kehidupan harian yang penuh pancaroba sekarang ini. Selamat membaca & Terima kasih.