Tuesday, March 18, 2014

DEMIMU NAZWA - BAB 4

Dalam dua tiga hari ini semua staf di Syarikat Libur Kanan sibuk bercerita pasal pengambilalihan syarikat oleh Al-Khusyairy Mega Holding. Ianya bukan lagi satu rahsia apabila cerita itu telah pun tersiar di dalam Akhbar Sinar Harian.
Hati Nazwa bertambah rawan apabila mengenangkan kedudukannya di dalam Syarikat Libur Kanan kelak. Cara perpisahan yang terjadi antara dia dan Ahmad Saifulrizwan dulu amat tragis dan Nazwa tahu lelaki itu tidak akan mudah memaafkannya.
Nazwa yakin apabila Ahmad Saifulrizwan nampak namanya di dalam senarai tenaga kerja Syarikat Libur Kanan, sudah pasti lelaki itu akan mengarahkan agar dia diberhentikan dari syarikat itu.
Oh... sebelum dia berhentikan aku, lebih baik aku letak jawatan dahulu. Tak payahlah dia malukan aku. Tiba-tiba hati kecil Nazwa berkata.
Tapi apalah sangat Syarikat Libur Kanan ini kalau dibandingkan dengan lain-lain anak syarikat milik Al-Khusyairy Mega Holding yang lebih besar dan terkenal itu. Sudah pasti, dia tidak ada masa untuk menyemak semua nama pekerja. Entah-entah dia sendiri pun tak minat untuk buang masanya di syarikat ini. Tentu dia perlu menumpukan lebih perhatian di syarikat induk atau di anak-anak syarikat yang lebih besar.
Jadi, buat apa aku letak jawatan dulu? Tengok keadaan dulu. Kalau aku tak tahan nanti, barulah aku letak jawatan, bisik hati kecil Nazwa yang sebelah lagi bagaikan memberi pendapat.
“Hei Naz, kau tengoklah bakal bos baru kita ni bagi komen dalam akhbar. Bukan main lagi yakin nak transformkan Libur Kanan ni ke peringkat antarabangsa,” ujar Farina, menghulurkan Akhbar Sinar Harian ke arah Nazwa.
“Eloklah tu. Sekurang-kurangnya kita tak perlulah risau sangat pasal pembuangan pekerja,” jawab Nazwa, bagaikan acuh tak acuh.
“Haah, kalau macam itulah semangat dia, aku pun rasa yakin yang dia pasti takkan buang mana-mana pekerja kat Libur Kanan ni. Dia benar-benar bersemangat nak kembangkan perniagaan Libur Kanan yang dia kata banyak potensi ini. Apa pandangan kau, Ed?” tanya Farina yang kebetulan turut makan bersama mereka di kafeteria tengah hari itu.
“Aku pun rasa macam tu. Ada baca komen dia dalam Akhbar Sinar Harian tempoh hari, memang aku tengok Ahmad Saifulrizwan ni seorang yang bercita-cita tinggi. Penuh keyakinan dalam mencapai objektif perniagaan yang diterajuinya.
Lihat sahajalah kemajuan yang dicapai Al-Khusyairy Mega Holding. Sungguh memberangsangkan sejak dia menjadi CEOnya. Harap-harap, dia betul-betul boleh transform Libur Kanan ke peringkat antarabangsa. Taklah macam sekarang ni, asyik ditakuk yang sama aje,” ujar Edham dengan penuh harapan.
“Alah dia masih muda. Baru setengah umur Dato’ Razlan, mestilah bersemangat dan punya macam-macam idea,” komen Nazwa selamba.
Dia tahu benar akan keperibadian lelaki yang pernah hidup bersamanya hampir lebih dua tahun itu.
“Berapa umur dia?” tanya Farina begitu teruja.
“Lebih kurang 32 tahun.” Dengan penuh yakin jawapan itu terlontar dari bibir Nazwa.
“Macam mana Naz boleh tahu umur dia?” tanya Edham, hairan.
Nazwa terkesima dengan soalan Edham. Dia benar-benar tidak menyedari bahawa jawapannya itu hampir-hampir membuka rahsia peribadinya. Hati Nazwa jadi bergetar tidak keruan.
“Haah, mana kau tahu umur bakal bos baru kita tu?” celah Farina pula, turut hairan.
“Err...aaa...aku ada terbaca profile dia dalam satu business magazine tak berapa lama dulu,” jawab Nazwa agak tergagap-gagap.
“Business magazine apa dan bila? Hairan jugak sebab Ed tak pernah pun nampak artikel pasal Ahmad Saifulrizwan tu di mana-mana,” sangkal Edham.
“Emm... magazine apa namanya, Naz dah tak ingat, tetapi ianya lebih kurang dua tiga bulan lalu. Oleh kerana masa tu kita tak tahu apa-apa pun pasal pengambilalihan ini, maka Naz pun taklah kisah sangat pasal cerita dia tu.” Nazwa cuba menstabilkan suaranya agar Farina dan Edham tidak dapat mengesan pembohongannya itu.
Farina dan Edham hanya mengangguk-angguk. Tanda menyetujui apa yang dikatakan Nazwa.
“Hmm...mungkin jugak. Sebab itulah Ed pun tak berapa perasan ada artikel pasal Ahmad Saifulrizwan tu dalam magazine,” ujar Edham akhirnya.
Perlahan-lahan Nazwa menarik nafas lega sambil pura-pura terus membaca artikel dalam akhbar yang disuakan Farina tadi. Tidak berani dia memandang Edham yang sedang memerhatikannya. Khuatir apa yang dirasa akan terpancar di matanya. Nazwa tidak mahu ada sebarang syak wasangka dalam hati Edham mahupun Farina. Rahsia dia dengan Ahmad Saifulrizwan perlu disimpan rapi.
“Ed, kau agak siapalah yang akan ambil alih tempat Dato’ Razlan?” Tiba-tiba Farina bertanya.
“Tak tahulah siapa. Mungkin salah seorang pengurusan kanan dari pejabat induk Al-Khusyairy Mega Holding. Tapi...” Edham seolah-olah tidak pasti akan apa yang hendak dikatakannya.
“Tapi apa Ed?” soal Nazwa.
“Tapi tidak mustahil jugak kalau Al-Khusyairy Mega Holding akan mengekalkan Dato’ Razlan sebagai pengarah urusan kat sini, sebab Dato’ Razlan masih mempunyai saham dalam Libur Kanan,” ujar Edham cuba menerangkan apa yang ada di fikirannya.
“Err... elok jugak kalau Dato’ Razlan masih kat sini tapi larat ke dia nak ikut rentak pengurusan baru tu?” tanya Nazwa lagi.
Dia agak sangsi dengan apa yang dikatakan Edham.
“Eh, aku dengar Shimah kata Dato’ Razlan dah tak mahu lagi masuk campur dalam urusan Libur Kanan ni, walaupun ditawarkan Al-Khusyairy Mega Holding. Itu yang Shimah agak bimbang. Dia tak tahu macam mana perangai bos barunya nanti,” ujar Farina.
“Iya ke? Habis tu, siapa yang akan menggantikan Dato’ Razlan?” tanya Nazwa kembali.
“Tak payahlah kita bimbangkan siapa yang akan gantikan tempat Dato’ Razlan. Apa yang penting sekarang, kita telah dapat pengurusan baru yang lebih dinamik dan aku harap kita akan dapat peluang yang lebih luas untuk membina kerjaya yang cemerlang di syarikat ini kelak,” ucap Edham dengan penuh semangat.
“Betul kata kau tu, Ed. Aku setuju. Eh, aku tengok kau memang bersemangat betul nak kerja dengan pengurusan baru ni. Kenapa ya?” Farina sengaja menduga apabila melihat riak Edham yang begitu bertenaga.
“Mestilah! Harap-harap bila pengurusan baru, syarikat pun maju, jadi peluang naik pangkat pun mungkin semakin luas. Bila dah naik pangkat, bolehlah aku segera kahwin dengan buah hati aku ni.”
Sambil tersenyum riang dan tanpa segan silu Edham berkata. Seronok benar dapat meluahkan perasaannya pada Nazwa di hadapan Farina. Edham tahu, pasti Farina sudah tahu hubungan rapat dia dengan Nazwa.
Nazwa terkedu. Tidak sangka Edham begitu berani meluahkan hasrat hatinya di hadapan Farina. Segera Nazwa membulatkan biji matanya sambil menentang anak mata Edham seolah-olah memprotes.
“Alah Naz, betullah apa yang Ed cakapkan tu. Takkanlah itu pun kau nak malu. Lagipun, kalau dah sama-sama setuju, apa lagi yang nak ditunggu-tunggu? Perkara yang baik tu, eloklah disegerakan,” ujar Farina sambil menepuk-nepuk lembut bahu Nazwa.
Mendengar kata-kata Farina, Edham terus tersenyum sambil mengangkat kening beberapa kali. Seolah-olah mencabar pendirian kekasihnya itu.
“Insya-ALLAH, kalau ada jodoh, tak ke mana,” jawab Nazwa akhirnya walaupun hatinya menidakkan kata-kata Edham.
“Emm... Fina, kau tolong doakan semoga kami cepat disatukan,” ujar Edham lagi dengan penuh harapan.
“Dah pasti tapi jangan pulak lupakan aku bila tiba hari bahagia nanti. Kalau kau orang lupakan aku, aku takkan teragak-agak pancitkan tayar kereta kau orang,” ugut Farina, sengaja mengusik.
“Hei! Ada-ada ajelah kamu ni Fina! Dahlah tu. Tak usahlah disebut-sebut perkara yang belum tentu tu. Ni fikirlah macam mana kita nak hadapi bos baru kita ni nanti,” sangkal Nazwa sambil menepuk-nepuk bahu Farina.
Edham turut tertawa kecil dengan gurauan Farina tadi. Kemudian dia merenung Nazwa sambil mengerutkan dahi seolah-olah tidak memahami mengapa Nazwa berkata begitu.
“Emm... Ed, kau agak Encik Ahmad Saifulrizwan tu akan menggantikan Dato’ Razlan ke?” Tiba-tiba Farina bertanya, bagaikan turut menyetujui kata-kata Nazwa.
Jantung Nazwa bagaikan tiba-tiba berhenti berdenyut apabila mendengar nama lelaki yang pernah mewarnai hidupnya itu. Luka lama bagaikan berdarah kembali. Segera Nazwa tunduk, tidak mahu Edham ataupun Farina mengesani geteran di hatinya.
“Aku tak fikir dia mahu menumpukan banyak masanya di Libur Kanan. Tenaganya pasti diperlukan lebih di syarikat induk. Tapi tak tahulah. Mungkin kalau dia ingin pastikan Libur Kanan ini benar-benar boleh memasuki pasaran antarabangsa, mungkin dia akan selalu datang ke sini,” jawab Edham dengan jujur.
Farina hanya mengangguk-angguk.
Aku harap lelaki itu tak akan datang ke pejabat ini bila-bila masa pun, getus hati kecil Nazwa terus berdoa dan berharap.

Thursday, February 13, 2014

MANISNYA PERSAHABATAN YANG IKHLAS...

Hati Nekcun memang rasa amat tersentuh apabila seorang sahabat yang telah lama menghilangkan diri dari kehidupan Nekcun tiba-tiba muncul di dalam 'Telegram' Nekcun. Memang Nekcun amat terkejut kerana dia masih menyimpan nombor telefon Nekcun dan sebab itu dia boleh menghubungi Nekcun kembali melalui Telegram apabila Nekcun menyertai sistem itu.


Itulah yang dinamakan takdir dan hidayah. Kalau ALLAH mahu memberi hidayah kepada seseorang itu untuk kembali mengiratkan silaturrahim yang telah terputus kerana 'fitnah' yang tidak mampu kita hendak menunjukkan kebenarannya, maka tidak mustahil ianya akan terjadi dan kebenaran tetap terbukti. Itu jugalah yang dikatakan takdir kerana walaupun sudah hampir 15 tahun terpisah tanpa sebarang komunikasi, tiba-tiba sahaja hati kita terbuka untuk berbaik dan bertemu kembali bagi memberi ruang kepada 'kebenaran' melenyapkan 'fitnah' yang menyakitkan itu. Syukur, Alhamdulillah... Semoga silaturrahim kami kembali bertaut dan mendapat kerahmatan dan keberkatan dari ALLAH yang maha Esa.

Sunday, January 12, 2014

Novel DEMIMU NAZWA - Bab 3

KENAPA senyap aje ni, sayang? Tak seronok jumpa Ed ke?” usik Edham ketika mereka sedang makan malam di sebuah restoran yang biasa mereka kunjungi.
Memang begitulah selalunya, Edham dan Nazwa akan keluar makan berdua-duaan terutamanya kalau sudah lama tidak bertemu. Kalau ikutkan hati, memang Nazwa agak keberatan tetapi tidak sampai hati pula untuk menghampakan permintaan lelaki yang begitu baik dan amat memahami perasaannya itu.
Dalam tempoh lebih setahun perkenalan mereka, belum pernah Edham menyakiti hati Nazwa. Sebaliknya, Nazwa yang agak kasar dengan Edham. Nazwa tahu yang Edham amat mencintainya dan dia tidak sanggup menghampakan hasrat lelaki itu.
Sebenarnya Nazwa buntu. Tidak tahu bagaimana nak terangkan kepada Edham. Selama ini, Edham hanya tahu yang dia sudah berkahwin dan telah berpisah dengan suaminya. Namun pada hakikatnya, Edham tidak tahu bahawa Nazwa sebenarnya masih terikat dengan suaminya. Ahmad Saifulrizwan tidak pernah melafazkan talak dan mengikut hukum syarak Nazwa masih lagi isteri lelaki itu.
Tidak ada sebarang dokumen pernikahan yang disimpan.Malah Nazwa sendiri tidak tahu bahawa dokumen itu amat penting untuk sebarang urusan berkaitan tuntutan perkahwinan dari segi undang-undang negara. Dan sebab itulah Nazwa tidak pernah minta dokumen itu semasa hidup bersama dahulu. Tambahan, pada umur 20 tahun, Nazwa tidak pernah terfikir bukti pernikahan itu amat penting baginya.
Sehingga sekarang, Nazwa tidak boleh buat apa-apa atas status pernikahan mereka. Dia tidak mempunyai satu pun bukti bahawa dia pernah bernikah dengan lelaki bernama Ahmad Saifulrizwan Al-Khusyairy. Namun dari hukum syarak, Nazwa tahu bahawa mereka masih suami isteri yang sah kerana lelaki itu telah menerima ijab kabul mereka secara sah di hadapan Imam Masjid London Central di Kota Metropolitan lebih kurang enam tahun yang lalu.
“Err...tak adalah! Kenapa Ed cakap macam tu?”
“Dari tadi Ed tengok Naz senyap sahaja. Tak ceria macam selalu. Nampak macam Naz tak rindu pada Ed walaupun dah dua minggu kita tak jumpa.”
“Ed, siapa kata Naz tak rindu? Tapi kalau rindu pun apa yang boleh Naz buat sekarang?” usik Nazwa sambil tersenyum nakal.
“Itulah, dah berapa kali Ed ajak Naz kahwin cepat, tapi Naz asyik minta tangguh. Kalau tak, kita dah...” Terhenti Edham di situ. Lidahnya kelu untuk meneruskan kata-katanya.
“Kita dah apa?” tanya Nazwa, tiba-tiba rasa seronok mahu menduga perasaan Edham.
“Naz, Ed tahu Naz faham apa yang Ed maksudkan. Tapi kenapa Naz mahu kita derita begini?” tanya Edham dengan nada agak lirih.
“Ed! Ooo...” Nazwa tidak mampu menjawab melainkan mengeluh lemah sebagaimana selalu apabila Edham mendesak begitu.
Nazwa perasan Edham telah meletakkan sudu yang dipegang. Tangannya mahu menyentuh jari-jemari Nazwa yang berada di atas meja namun cepat-cepat dia menarik kembali tangannya apabila mendengar keluhan Nazwa itu.
Memang begitulah Edham. Terlalu jujur dengan hubungan sehingga tidak pernah menyentuh jari-jemari Nazwa kerana menghormati pendirian gadis itu dalam menjaga tatasusila dan hukum agama di dalam pergaulan.
Hati Nazwa jadi amat sendu dan pilu setiap kali melihat reaksi Edham itu. Tambahan pula lelaki itu sering menyuarakan hasrat mahu mengahwininya. Kalaulah bukan sebab apa yang terjadi padanya hampir empat tahun dulu, mungkin Nazwa dengan senang hati menerima lamaran Edham itu. Nazwa sedar, tidak ramai lelaki yang jujur seperti Edham di dalam menjalinkan hubungan.
Maafkan aku, Ed! Aku benar-benar tak berdaya sekarang, bisik hati kecil Nazwa dengan rasa penuh sendu.
Lantaran desakan Edham yang begitu mengharap, Nazwa terpaksa berterus terang dengan Edham mengenai dirinya yang pernah berkahwin. Kemudian berpisah ketika belajar di UK dulu, walaupun itu adalah satu rahsia yang tidak ada siapa pun mengetahuinya walaupun ibunya sendiri.
Pada mulanya Edham agak terperanjat namun dia amat menghargai kejujuran Nazwa dan berjanji tak akan menceritakannya pada sesiapa pun. Kejujuran Nazwa itulah yang menguatkan lagi cinta Edham pada wanita itu.
Sudah beberapa kali Edham menegaskan bahawa dia tidak kisah akan status ‘janda’ Nazwa itu. Tiada siapa pun yang akan tahu bahawa Nazwa pernah berkahwin dan kemudian bercerai ketika berada di luar negara dahulu. Dan sebab itulah Edham tidak mahu ambil tahu siapa bekas suami Nazwa. Baginya yang penting, adalah keikhlasannya mencintai Nazwa dan mahu mengahwini wanita itu seberapa segera. Cinta yang hadir dalam hati Edham ketika pertama kali menatap wajah Nazwa setahun yang lalu, adalah cinta yang amat agung baginya.
“Kenapa susah benar Naz nak terima Ed? Adakah Naz masih tak percaya pada Ed ataupun Naz memang tak pernah mencintai Ed?” soal Edham lagi.
“Ed, janganlah cakap macam tu. Naz amat menghargai cinta Ed tapi...”
“Tapi apa Naz?”
“Naz masih takut akan perkara ngeri yang telah menimpa perkahwinan Naz dulu. Naz tak berani nak menghadapinya untuk kali kedua,” beritahu Nazwa sambil menundukkan kepala.
Dia tidak tahan dengan renungan Edham yang bagaikan menembusi jantungnya.
“Naz, tidak semua lelaki sama. Lagipun, masa tu mungkin Naz masih terlalu muda untuk memikul tanggungjawab sebagai isteri. Tapi sekarang Naz sudah lebih matang. Ed yakin kita boleh bina sebuah rumah tangga yang bahagia kerana kita telah sama-sama tahu tanggungjawab masing-masing,” pujuk Edham lagi.
“Tapi Ed...”
“Tapi apa Naz? Apa lagi bukti cinta kalau bukan melalui perkahwinan?” ucap Edham seolah-olah mahu mencabar kejujuran Nazwa.
Nazwa merenung anak mata Edham. Dia tidak nampak yang lain melainkan cinta yang luhur dalam mata lelaki itu. Hati Nazwa jadi bertambah sendu dan pilu.
“Berilah Naz masa. Insya-ALLAH kalau ada jodoh kita, tak ke mana.” Akhirnya Nazwa berkata perlahan, bagaikan memohon simpati.
“Ed akan beri berapa banyak masa yang Naz perlukan walaupun seribu tahun lagi. Cuma Ed mahu Naz tahu bahawa berakhirnya sesuatu itu, bukan bermakna tiada lagi permulaan. Permulaan yang baru mungkin akan lebih baik dari yang telah berakhir. Lupakanlah segala yang pernah menjadi mimpi ngeri Naz itu. Buka lembaran baru. Kita bina kebahagiaan baru bersama,” ujar Edham, membalas renungan Nazwa dengan penuh kasih sayang.
“Ed jugak mahu cinta kita ini subur dalam keadaan yang mendapat keredhaan ALLAH. Dan sebab itu, Ed mahu kita berkahwin secepat mungkin. Berapa lama lagikah perlu kita menanggung derita jiwa, menahan perasaan rindu begini? Kita bukan lagi pasangan remaja yang masih belum tahu hala tuju kehidupan. Ed harap Naz fikirkanlah apa yang Ed kata ni,” pujuk Edham, bagaikan tidak pernah kenal erti putus asa.
“Insya-ALLAH Ed. Doakanlah agar niat suci kita ini akan diredhai dan dipermudahkan ALLAH.”
Dengan suara yang agak perlahan Nazwa membalas agar Edham tidak dapat mengesani getaran yang sedang memukul dinding jantungnya.
Oh... bagaimanakah boleh aku mengahwini kau, Ed? Kalau kau tahu keadaan aku yang sebenarnya, mungkin kau takkan desak aku begini, hati kecil Nazwa terus merintih pilu.
Memang Nazwa amat menyenangi kehadiran Edham tetapi sama ada dia benar-benar mencintai lelaki itu, Nazwa sendiri tidak tahu. Dia masih belum boleh memadamkan wajah Ahmad Saifulrizwan dari ingatannya.
Cinta pandang pertama bagi kedua-dua mereka bagaikan tidak boleh dipisahkan. Itulah yang membuatkan mereka terperangkap dalam perkahwinan mereka dahulu.

Wednesday, December 18, 2013

INIKAH DIA JANJI DITEPATI????

Tersengeh-sengeh nekcun membaca puisi yang dikirim oleh seorang teman. Memang tepat betul apa yang dinyatakan di dalam puisi itu dan nekcun mahu mengongsikannya bersama sahabat2 semua. Semoga ada pula yang menyampaikannya kepada mana-mana Pak Menteri agar mereka mendapat 'hidayah' dan merasakan betapa peritnya hidup rakyat marhein di M'sia yang kononnya salah sebuah negara yang ekonominya kukuh di rantau Asia ini... Beruntungkah jadi rakyat Malaysia?... fikir2kanlah... 

Umpama timun kami ini rasanya
Melanggar kami terluka
Dilanggar kami cedera
Tapi itulah nasib kami rakyat jelata
Warganegara Malaysia tanah air tercinta

Tanpa elaun seperti menteri
Makan bayar sendiri
Kereta pandu sendiri
Minyak isi sendiri
Jalan sesak kami hadapi setiap hari

Mudah pula tuan berkata
Jangan makan ayam bila ayam naik harga
Jangan minum manis bila naik harga gula
Jangan guna jalan jika tol naik berganda
Pindah ke negara lain jika tak suka Malaysia

Kami umpama kain basahan
Tuan perah habis habisan
Akhirnya kami kekeringan
Merana kami tapi tuan kesenangan

Duit sejemput kami diperas hingga rabak
Gaji tuan sedikit pun tak boleh tolak
Usul kami tuan lanyak sampai koyak
Macam mana kami nak senyum bila tuan makin menggalak

Tak mengapalah tuan
Kami terima segala ketentuan
Cuma ingat pesan Tuhan
Setiap perkara ada balasan
Nasib tuan belum ketahuan

Tuan jangan lupa
Kami manusia biasa
Sabar kami ada tahapnya
Luka kecil boleh jadi nanah juga
Jangan sampai menjadi barah pula
Cukuplah tuan menyeksa
Cukuplah tuan buat kami merana

Kuasa tuan yang ALLAH beri dari doa kami
Naiknya tuan mungkin ALLAH nak uji
Jatuh tuan juga tidak mustahil jika ALLAH dah benci
Kerana kami yakin ALLAH dengar rintihan kami
Dan ALLAH tidak pernah mungkir janji
Tidak seperti tuan terjerit-jerit mengakui janji ditepati
Tetapi semakin galak tuan menzalimi kami....

***** Ini janji kami, ini protes KAMI*****

Saturday, November 23, 2013

NOSTALGIA AKU, DIA & NOVEL...

Detik pertemuan kita
Ketika itu aku jatuh cinta
Pandang pertama!...
Setelah mengenalimu
Kini ku sedari
Pelbagai rintangan dan cabaran
Harus ku lalui untuk terus kekal bersamamu…
Onak duri telah ku tempuhi
Suka duka, pahit manis ku rasai
Semuanya bagaikan mimpi…
Suaramu bagaikan ombak rindu
Madah selokamu penawar sendu pilu ku
Walau pun kini baru kusedar
Cintamu membuat hatiku sentiasa bergetar
Kerana kaulah yang teristimewa…
Sa’at-sa’at indah bersamamu
Akan ku abadikan
Nostalgia kita bersama selamanya…

Friday, November 15, 2013

KARYA DAN CINTA, BERPISAH TIADA...

Bahasa kita bukan bahasa cinta,
Madah kita bukan madah seloka,
Namun hati & naluri kita sering bersapa,
Walau pun hanya di alam maya.

Alangkah indahnya SEANDAINYA KAU ADA,
Bersama kita menyulam SEINDAH TAKDIR CINTA,
Walau pun rindu yang bertandang HANYA KAU YANG TAHU,
Tetapi aku yakin kau tahu TIDAK KUPINTA begini akhirnya lembaran cinta kita,
Namun DEMIMU NAZWA, aku rela menyendiri entah sampai bila...

##: Sahabat2ku, sudi-sudilah memilikki dan membaca novel2 ku ini... Terima kasih.


Tuesday, September 17, 2013

Novel DEMIMU NAZWA - Bab 2

PERASAAN gelisah terus menghantui diri Nazwa. Jelas terbayang wajah sendu dan pilu ketika Nazwa melangkah masuk ke bilik Mohd Safri. Ketuanya telah memanggil Nazwa untuk berbincang tentang projek yang diselianya.
“Emm... Nazwa. Kenapa nampak murung aje? Saya harap kemurungan awak itu bukanlah disebabkan awak terpaksa balik bekerja dengan saya, kan?” tegur Mohd Safri dengan nada ingin bergurau.
“Oh! Dah tentu tak! Saya seronok kerja dengan Encik Safri,” jawab Nazwa sambil tersenyum namun getaran suaranya jelas kedengaran.
Sebenarnya, Nazwa memang seronok bekerja di bawah Mohd Safri. Lelaki itu tidak lokek ilmu dan pengalaman. Nazwa berasa amat beruntung. Dalam masa tidak sampai empat tahun bekerja di syarikat ini, dia telah boleh memahami selok belok perniagaan syarikat.
Nazwa juga telah tahu segala kehendak pelanggan serta pelabur yang berurusan dengan mereka. Itu semua adalah berkat tunjuk ajar daripada ketuanya, Mohd Safri yang begitu bertimbang rasa terhadap semua pegawai bawahannya.
“Habis tu, kenapa awak tak ceria langsung macam selalu? Awak bertengkar dengan Ed ya?” tanya Mohd Safri, tersenyum nakal.
Dia juga sudah tahu pasal hubungan rapat Nazwa dengan pengurus muda dari bahagian pemasaran itu.
“Eh, tak adalah. Kami baik-baik aje. Cuma...” Nazwa agak keberatan untuk meneruskan kata-katanya.
“Cuma apa?”
“Betul ke ada syarikat baru nak ambil alih Syarikat Libur Kanan ini, Encik Safri?” Terlontar juga soalan itu daripada bibir Nazwa.
“Emm... dengan perkembangan terbaharu yang saya diberitahu semalam, ya. Memang ada syarikat baru yang nak ambil alih pengurusan Libur Kanan,” jawab Mohd Safri dengan nada penuh yakin.
“Oh...” Nazwa hanya mampu menutup mulut dengan telapak tangan bagaikan menyesali keluhan yang terlepas daripada mulutnya itu.
“Kenapa Nazwa? Kenapa saya tengok awak risau sangat dengan berita ini?” tanya Mohd Safri dengan dahi berkerut.
“Bukan apa encik. Bila ada pengambilalihan syarikat, pasti akan berlaku pembuangan pekerja.” Akhirnya Nazwa menyuarakan juga kebimbangannya.
“Oh, awak risau yang awak jugak akan terlibat?”
“Ya encik.”
“Saya tak fikir itu akan terjadi di Syarikat Libur Kanan ni.” Selamba Mohd Safri memberikan pendapat.
“Macam mana Encik Safri boleh yakin sangat?” tanya Nazwa, inginkan kepastian.
“Syarikat Libur Kanan merupakan syarikat gergasi yang mempunyai rekod kewangan dan reputasi perniagaan yang teguh di dalam dan di luar negara, saya tak fikir syarikat ini akan jadi beban kepada mereka.
Lagipun, sebab-sebab mereka bersetuju membeli Libur Kanan adalah kerana mereka tahu Libur Kanan mempunyai potensi perniagaan yang baik di arena antarabangsa dan mempunyai pekerja-pekerja yang berwibawa. Cuma...” Terhenti Mohd Safri di situ.
“Cuma apa Encik Safri?”
“Cuma sekarang ini, Syarikat Libur Kanan menghadapi masalah modal. Modal untuk bersaing dengan syarikat-syarikat gergasi. Itu sahaja masalahnya. Tak mungkin mereka akan buang pekerja-pekerja yang ada sekarang kalau perniagaan boleh terus dimajukan ke peringkat antarabangsa,” jelas Mohd Safri dengan panjang lebar.
“Harap-harap begitulah Encik Safri tapi syarikat manakah yang akan mengambil alih Libur Kanan ni?” risik Nazwa.
“Janganlah awak risau sangat, Nazwa. Saya amat yakin Al-Khusyairy Mega Holding takkan berjaya dan maju sebagaimana mereka berada sekarang, sekiranya mereka sentiasa membuang pekerja yang mahir dan berpotensi setiap kali mereka mengambil alih syarikat lain. Apa yang mereka lakukan adalah mengembangkan perniagaan untuk mengoptimakan kemahiran semua pekerja yang ada,” tambah Mohd Safri lagi dengan penuh semangat.
“Syarikat Al-Khusyairy Mega Holding?” ujar Nazwa mengulangi menyebut nama syarikat yang dikatakan Mohd Safri sambil berkerut dahinya.
Tiba-tiba hati Nazwa jadi gelisah tidak menentu. Nama Al-Khusyairy bagaikan berjaya menyentak hatinya pada sesuatu yang dia sendiri tidak pasti namun nama itu amat mempengaruhi hidupnya.
Nasib baiklah cahaya matahari yang bersinar dari tingkap berhampiran meja Mohd Safri itu agak cerah dan berjaya melindungi perubahan wajah Nazwa yang tiba-tiba jadi pucat bagaikan tidak berdarah itu dari dikesan ketuanya.
Ah, mungkin nama sama agaknya, hati kecil Nazwa berbisik bagaikan memujuk dirinya namun hatinya tetap berdebar-debar.
“Dan mereka akan jadi syarikat induk Libur Kanan yang baru, ya?” tanya Nazwa.
“Ya,” jawab Mohd Safri, terus membuat perut Nazwa bertambah senak.
“Memang perbincangan awal tentang pengambilalihan Libur Kanan ini dibuat secara rahsia demi menjaga kepentingan urusan perniagaan tetapi dengan selesainya urusan menandatangani dokumen terakhir semalam, saya rasa tak perlulah lagi saya merahsiakannya daripada awak kerana ianya akan menjadi pengetahuan umum dalam sehari dua lagi,” ujar Mohd Safri sambil melemparkan senyuman mesra.
“Jadi, macam yang saya katakan tadi, dengan Syarikat Al-Khusyairy Mega Holding itu, awak tak perlulah risau tentang awak kehilangan pekerjaan.” Dengan nada penuh yakin, Mohd Safri seolah-olah memberi semangat.
Ya ALLAH, kalaulah Encik Safri tahu perkara yang sebenar, mungkin dia takkan seyakin itu cuba mententeramkan hatiku, bisik Nazwa. Walaupun dia cuba menceriakan riak wajahnya dengan apa yang dikatakan ketuanya itu, namun hakikatnya dia lebih takut akan potensi kehilangan pekerjaan sekarang berbanding sebelum itu.
Memang Nazwa tidak pernah memberitahu sesiapa pun di pejabatnya itu akan status dirinya yang sebenar melainkan pada Edham. Lelaki itu terlalu mendesak untuk mengahwininya. Namun apa yang benar-benar menyenakkan perut Nazwa ketika itu adalah Ahmad Saifulrizwan Al-Khusyairy. Lelaki yang menjadi tulang belakang dan peneraju utama Al-Khusyairy Mega Holding sekarang ini kerana lelaki itu pernah dinikahinya ketika belajar di luar negara.
Malah Nazwa cukup yakin yang mereka masih suami isteri yang sah walaupun mereka telah berpisah hampir empat tahun.
Tiada sebarang lafaz talak daripada lelaki itu dan Nazwa sendiri tidak pernah merujuk kepada mana-mana pihak berkuasa akan status perpisahan mereka itu. Kedua-dua mereka bagaikan lupa bahawa ikatan yang pernah menyatukan mereka itu, masih sah dari hukum syarak. Nazwa jadi benar-benar takut sekarang.

FIKIRAN Nazwa masih berkecamuk. Sejak Mohd Safri menyebut nama lelaki itu, hatinya sentiasa bimbang. Wajah Ahmad Saifulrizwan Al-Khusyairy sentiasa menjelma di depan mata. Lelaki itulah telah banyak mencorakkan hidup Nazwa suatu ketika dahulu.
Sepanjang petang itu Nazwa sibuk mengumpul kembali fakta-fakta yang telah dibincangkan dengan Mohd Safri pagi itu. Dia perlu menyediakan laporan dan kertas cadangan untuk dibentangkan kepada pengurusan baru pada minggu hadapan. Namun sekali-sekala dia mengeluh bila kenangan dia bersama Ahmad Saifulrizwan tiba-tiba muncul di kepala.
“Awak okey ke, Nazwa?” tanya Mohd Safri bila melihat wajah Nazwa berkerut-kerut ketika dia melintasi meja gadis itu.
“Ooo...err...okey,” jawab Nazwa agak gugup kerana tidak sangka yang ketuanya itu sedang memerhatikannya.
“Habis tu, dahi awak berkerut-kerut tu apa pasal?”
“Tengah cari ilham macam mana nak buat presentation slides kita ni agar lebih menarik dan berkesan,” bohong Nazwa cuba menyorokkan perasaannya yang agak bergetar.
“Saya yakin awak boleh buat yang terbaik. I know that,” ujar Mohd Safri memberi semangat sebelum berlalu meninggalkan meja Nazwa.
Ya, aku memang boleh buat yang terbaik kalau bukan Al-Khusyairy Mega Holding yang jadi majikan baruku nanti, bisik Nazwa di dalam hati.

Monday, September 16, 2013

Novel DEMIMU NAZWA - Bab 1

NAZWA melangkah pantas menuju ke lobi utama. Hari ini dia mula bekerja setelah dua minggu bercuti. Bila lif terbuka, dengan pantas dia melangkah masuk. Hanya ada dua orang sahaja di dalam lif memandangkan jam baru pukul 7.30 pagi.
Sebaik sahaja pintu lif terbuka, Nazwa melangkah menuju ke pejabatnya.
“Hei Naz! Macam mana percutian kau di Beijing? Seronok tak? Wah, bukan main lagi kau. Sampai dua minggu cuti,” tegur Farina, kawan sepejabatnya.
“Hisy, kau ni... kalau ya pun bagilah salam. Terkejut aku tau!” marah Nazwa sambil menjeling.
Nazwa yang kelihatan agak ceria dan tenang, segera meletakkan beg tangannya ke dalam kabinet di sebelah meja sebelum berpaling memandang ke arah sahabatnya itu. Senyuman manis terukir di bibirnya.
“Emm... memang seronok sangat. Dapat lepas dari kerja-kerja pejabat untuk dua minggu. Hilang tension dan stress aku,” jawab Nazwa dengan nada riang.
“Banyak ke shopping?” tanya Farina sambil melangkah menghampiri meja Nazwa. Tidak puas berbual dengan jarak meja yang agak jauh begitu.
Nazwa yang terkial-kial mahu membuka komputernya hanya menggeleng. Matanya terus menatap skrin komputer yang ada di atas meja.
“Mana nak shopping sangat. Kau pun tahu, aku ke sana nak ambil ibu aku yang sedang berubat dengan sepupu aku yang ada klinik tradisional di Tianjin. Jadi, banyak masa kami habiskan di klinik. Lagipun tak lama lagi, musim sejuk. Hampir semua fesyen pakaian adalah untuk musim sejuk,” beritahu Nazwa dengan panjang lebar.
“Oh... habis tu, macam mana ibu kau sekarang? Dah okey ke?” tanya Farina lagi agak prihatin.
“Alhamdulillah... keadaannya baik sikit dari dulu. Sekarang dia dah boleh jalan sendiri dan tak payah dipimpin lagi,” ujar Nazwa dengan nada lega.
“Lega aku mendengarnya. Kalau tak, mood kau selalu down bila memikirkan masalah kesihatan ibu kau. Seronok aku tengok kau dah kembali ceria,” ujar Farina sambil menepuk lembut bahu sahabatnya itu.
“Kenapa pulak kau seronok sangat?” tanya Nazwa, hairan.
“Tak adalah... sekurang-kurangnya sekarang kau dah ada nak tolong aku. Kalau tak, nak pergi tandas pun tak sempat. Kerja kita ni dah macam sampai kat paras hidung dah,” jawab Farina sambil meletakkan jari telunjuknya ke paras hidung bagaikan mahu mengukuhkan lagi apa yang dikatakannya itu. Jelas kedengaran suaranya yang agak stress.
“Aku dah agak,” balas Nazwa selamba.
“Err... kau dah tahu ke pasal ura-ura pengambilalihan syarikat kita ni? Tentu Ed dah beritahu kau, betul tak?” teka Farina.
Edham adalah pengurus jualan di Syarikat Libur Kanan. Satu tempat kerja dengan Nazwa. Edham telah berkawan rapat dengan Nazwa sejak setahun yang lalu sehingga ada yang menganggap mereka adalah pasangan kekasih yang hangat bercinta.
“Haah tapi dah ada keputusannya ke?” tanya Nazwa.
“Entahlah. Dato’ Razlan macam sengaja nak tutup mulut. Dalam mesyuarat mingguan pengurus kanan pada Selasa lepas, Encik Safri ada memberitahu bahawa pihak pengurusan bersetuju menjual 51 peratus saham syarikat kepada syarikat baru tu. Mereka hanya menunggu kelulusan dari pihak Pendaftaran Syarikat dan BSKL Security Commission sahaja,” jelas Farina dengan suara yang perlahan seolah-olah berbisik bagaikan perkara itu adalah satu rahsia syarikat yang tidak boleh diketahui oleh pihak luar.
“Biasalah Dato’ Razlan, dia memang macam tu. Aku rasa dia pun dah malas nak bertegang urat mempertahankan haknya dalam syarikat ini. Kau tengok sahajalah keadaan pejabat kita ni,” ujar Nazwa sambil memandang sekeliling pejabat yang agak buruk itu, seolah-olah terkilan dengan sikap majikan mereka.
“Iyalah agaknya. Shimah pun pernah beritahu aku yang Dato’ Razlan memang dah tak larat nak bersaing dengan syarikat-syarikat baru yang mempunyai modal lebih besar. Sebab itulah, dia diam sahaja bila lembaga pengarah berura-ura nak menjualkan saham syarikat ni kepada syarikat yang lebih berkemampuan,” ucap Farina apabila teringatkan akan perbualannya dengan setiausaha majikannya itu minggu lepas.
“Moga-moga akan terbelalah nasib kita kalau syarikat baru yang lebih berkemampuan itu, nak ambil alih syarikat ini,” ujar Nazwa pula penuh mengharap.
“Aku pun harap macam tu jugak. Sekurang-kurangnya akan adalah insentif yang lebih elok untuk pekerja-pekerja syarikat, misalnya tambahan kuota bonus tahunan ataupun kenaikan gaji yang lebih baik. Tapi...” Terhenti kata-kata Farina seketika.
“Tapi apa, Fina?” soal Nazwa agak teruja.
“Aku tak berani nak harap sangat kerana kita tak tahu apakah rancangan syarikat baru tu nanti. Kalau mereka dah beli 51 peratus saham syarikat ni, maknanya mereka adalah pemegang saham terbesar. Punya hak untuk melakukan apa sahaja terhadap pekerja-pekerja di bawah naungannya.Mereka boleh membawa pekerja-pekerja dari syarikat induk dan boleh buang kita. Inilah yang aku runsingkan,” luah Farina dengan nada yang agak gementar.
“Betul jugak kata kau tu tapi dengan keupayaan dan kemahiran kau mengendalikan projek-projek penting kerajaan selama ini, aku yakin syarikat takkan mudah lepaskan kau.
Lagipun kau dah ada banyak contact and good networking dengan kementerian-kementerian. Lainlah macam aku ni yang baru berpengalaman setahun jagung. Kalau syarikat baru tu mahu buang pekerja, pastinya aku dahulu yang kena,” jawab Nazwa pula dengan nada yang lebih sendu kedengaran.
“Tak semestinya Naz. Aku tahu, kau pun apa kurangnya dari segi prestasi kerja? Dato’ Razlan dan Encik Safri sangat percaya dengan kebolehan kau mengendalikan pelabur-pelabur korporat. Sebab itulah kau dilantik sebagai Penolong Pengurus Kanan Korporat dan jugak sebagai pembantu khas kepada Encik Safri. Aku yakin Encik Safri takkan senang-senang nak lepaskan kau,” ujar Farina sambil menepuk lembut bahu Nazwa.
“Assalamualaikum semua. Apa ni, pagi-pagi dah nampak macam tak ada mood aje. Emm... Nazwa! Baru balik bercuti panjang pun masih tak ada mood ke nak kerja?”
“Oh!” Tersentak Farina dan Nazwa.
Suara garau Mohd Safri, Pengurus Besar Bahagian Perundangan dan Komunikasi Korporat di Syarikat Libur Kanan itu benar-benar telah mengejutkan Nazwa dan Farina yang tidak langsung menyedari kehadiran ketua mereka di situ. Nasib baiklah cubicle meja Farina dan Nazwa agak jauh dari pekerja-pekerja lain, jadi tidaklah mereka perasan akan teguran Mohd Safri itu.
Farina dan Nazwa memang tahu yang Mohd Safri suka menggunakan laluan di ruang pejabat mereka itu untuk ke pejabatnya. Pejabat Mohd Safri sebenarnya sama satu tingkat dengan Dato’ Razlan, Pengarah Urusan Syarikat Libur Kanan. Dan pejabat Mohd Safri terletak di hujung sekali.
Farina dan Nazwa tidak sangka yang Mohd Safri akan datang awal hari ini. Jam baru pukul 8.00 pagi. Selalunya Mohd Safri akan muncul sekitar jam 8.30 ataupun 9.00.
“Waalaikumussalam Encik Safri. Tak adalah, kami hanya bincang sikit pasal kerja Nazwa yang tertangguh semasa dia bercuti tempoh hari,” jawab Farina sambil mengukir senyuman manis.
“Hah, kamu Nazwa! Seronok tak bercuti?” soal Mohd Safri sambil memandang ke arah Nazwa yang masih kelihatan agak gubra.
“Err... biasa-biasa aje, Encik Safri. Tak ada apa pun yang nak diseronokkan,” jawab Nazwa, tidak tahu apa yang harus dikatakan ketika itu.
“Emm... baiklah. Teruskan perbincangan kamu berdua tu,” ujar Mohd Safri selamba sambil melangkah menuju ke pejabatnya.
Farina dan Nazwa terpinga-pinga. Tidak faham apakah yang dimaksudkan Mohd Safri. Farina memandang Nazwa dengan kening terjongket. Manakala Nazwa hanya mencebik bibir sambil mengangkat kedua-dua belah bahu menandakan dia juga tidak memahami apa yang dikatakan oleh lelaki itu.
Namun jauh di sudut hati Nazwa masih terdetik rasa khuatir akan keadaan sebenar yang mungkin berlaku kepada mereka kalau Syarikat Libur Kanan itu benar-benar akan diambil alih oleh syarikat baru.